Selasa, Disember 31, 2013

31 Disember 2013

31 Disember 2013, hari terakhir dalam kalendar 2013.

Apa yang saya dapat dalam tahun ini?

Perkara terbesar sekali ialah dapat bertukar kerja. Ternyata ia kerjaya yang dekat dengan diri, kiranya Tuhan mendengar doa-doa saya selama bertahun-tahun dan syukurlah, kerjaya baharu ini membuka dimensi baru dalam hidup. Seperti orang nazak mendapat nafasnya kembali. Banyak yang saya pelajari, banyak yang saya harus belajar, dan kena belajar semuanya dengan pantas. 


Isu bertukar kerja ini pun satu keputusan berat. Berat kerana saya menghantar surat berhenti kerja sebelum saya mendapat kerja lain. Ketika itu, rumah perlu dibayar mengikut progress kerja. Setakat sewa rumah, masih lagi boleh tahan. Tetapi, saya tidak mahu menangguhkan azam berhenti. Kerana ketika itu sudah hilang kepercayaan dan keikhlasan bekerja dengan hati yang putih. Hati sudah benar-benar tercalar dan banyak pula luka-luka yang tidak sempat disembuhkan tapi bertambah-tambah tiap detik. Saya sudah tidak mampu menahan maki hamun akibat kesilapan yang dilakukan oleh orang lain, yang tidak pernah berusaha mengakui kesalahannya yang memang terang adalah hasil tangannya - biarpun sebelum itu, memang maki hamun dan sumpah seranah menjadi makanan kami. Dengan tenang dan separa sebak tika itu saya lancar berkata, 'biarlah saya yang menanggung segala kerugian syarikat. Biarlah saya berhenti sebagai tanda bertanggunggungjawab atas kealpaan itu'. Ketika menaip surat berhenti, saya tekad dan nekad. Tuhan pemberi rezeki, penentu hidup dan mati kita, menjadi tempat nombor wahid untuk saya bergantung harap. Ada atau tiada kerja, saya yakin, Tuhan ada jawapannya.


RM3 juta kontrak yang terlepas hanya kerana kesilapan menaip angka pada ruang tender rupanya membuka ruang baru yang lebih luas buat saya. Selepas berada dua minggu dalam kegelisahan dan mencari-cari kerja, menghadiri temuduga dan puas menghantar resume, saya dihubungi kenalan memaklumkan yang saya perlu mendaftar masuk pada bulan April, dua bulan dari tarikh berhenti. Maka notis dua bulan sememangnya cukup untuk saya mengajar kakitangan baru dan membuat proses serahan sebelum meninggalkan - suatu pemergian yang melegakan. Suatu langkah yang memaknakan diri. Sangat membuka dimensi baharu diri.


Tahun 2013 juga memperkenalkan saya kepada ramai insan berhati waja, kuat semangat dan berhati mulia. Dalam zaman yang kita anggap sudah hilang perikemanusiaannya, mereka keluar menyuluhkan jalan buat insan yang memerlukan. Mereka meninggalkan kegembiraan zaman muda untuk memikul tanggungjawab mengesan, mencari, mengenalpasti, mengajar, membimbing anak-anak bangsa yang keciciran. Mereka membawa cahaya buat anak-anak yang kegelapan dan meraba-raba dalam kelam. Keluhuran budi dan hati yang suci ini sangat mengesankan, mereka adalah insan yang tidak minta dilambung puji, disorak budi, diangkat tinggi kerana ini mereka menjalankan tanggungjawab sebagai khalifah dimuka bumi. Itu yang selalu kita lupai.


Ya, kita akan berjuang bersama-sama nanti.

Tidak banyak yang saya harapkan pada 2014. Saya cuma mahu banyak mengembara ke seluruh Malaysia (sempena Tahun Melawat Malaysia 2014 - ini serius ya), atau lebih khusus - kembara sejarah dalam menjejaki leluhur untuk membuka mata bahawa kita ini sudah banyak yang kita tinggalkan hingga kita hilang siapa diri kita.


Dan kemudiannya, banyak membaca dan banyak menulis. Ya, banyak menulis. Menulislah!


Selamat tinggal 2013!

Tiada ulasan: