Jumaat, Disember 27, 2013

Pokok keluarga

Ketika sekolah dahulu, saya ingat lagi, mata pelajaran Sejarah kalau tak ingat, cikgu minta kami buat rajah salasilah keluarga. Bila balik rumah, saya pun tanya emak abah, siapa nama datuk dan nenek sebelah abah dan siapa datuk dan nenek sebelah emak.

Dari situ saya dapat tahu, orang Johor susur keturunan harus ditulis sebagai moyang-nenek-datuk-abah-anak. Ada gelaran cucu, cicit dan piut. Datuk pula ditulis sebagai datuk lelaki dan datuk perempuan. Oleh kerana keturunan abah berdarah Jawa, maka gelarannya pun lain, datuk dipanggil embah. Tetapi untuk tujuan sekolah, gelaran itu wujud dalam sebutan keluarga, tidaklah ditulis dalam lakaran salasilah itu.

Dari situ abah pun bercerita dari mana datangnya darah kami yang keturunan Jawa ini. Keluarga sebelah abah besar meskipun dia cuma dua beradik. Adik beradik embah berderet-deret malah ada bapa saudara abah berusia lebih muda dari abah. Bila sampai ke peringkat anak saudara, ada yang lebih tua dari abah. Keturunan mereka pun masih ada di tanah Jawa.

Disebelah emak, saya lihat keluarga mereka tidak mencapah meskipun keluarganya besar juga. Saya tidak tahu dari mana pucuk salasilah sebelah emak. Kata emak, nenek asal-usulnya Melaka. Saya pun terbayang entah-entah mereka ini keturunan pahlawan Melaka. Entah-entah ada darah Hang Tuah. Angan-angan saya melangit tinggi. Saya pun tanya datuk. Tetapi dia tidak menjawab panjang. Saya pun enggan bertanya lanjut atas dasar menghormati. Bimbang nanti ada perkara yang mengguris hati. Jadi salasilah sebelah emak hanya sampai moyang sahaja, yang sempat saya jumpa sewaktu kecil dahulu. Mereka pergi seorang demi seorang bila saya disekolah rendah. Jadi, saya dikira beruntung dapat menemui seseorang berpangkat moyang dalam keluarga.

Sebelah abah, bila semakin dewasa, mereka menubuhkan satu perkumpulan sendiri dan menyiapkan database serta mengemaskini setiap maklumat keluarga yang dikumpul menerusi FB dan website ini http://seninkhanipah.com/ Selang beberapa tahun, mesyuarat agung dilaksanakan. Perjumpaan hari raya dianjurkan setiap tahun. Malah, hasil usaha dan iltizam beberapa insan yang prihatin dan rajin, tapak rumah embah dibina dewan yang menjadi ruang anak-cucu-cicit-piut berkumpul. Dewan ini kebanggaan mereka.

Bila mengenang kembali salasilah keluarga yang cikgu minta siapkan dahulu, saya terfikir apakah zaman ini salasilah itu menjadi keperluan sebagai satu kerja rumah. Berapa ramai agaknya yang sudi menunjukkan rajah keluarga mereka kepada orang lain? Entah berapa ramai pula yang tidak dapat membina susur keluarga yang betul kerana hidupnya di dunia ini tidak punya sesiapa. Atau dilahirkan tanpa ikatan halal menjadikan ia terputus salasilah dengan keturunan sebelumnya.

Saya tidak membayangkan anak yatim tetapi anak taksah taraf yang tidak boleh disahkan siapa ayahnya. Atau ayahnya ialah ayah emaknya juga. Pening? Selalu kita dengar berita anak perempuan menjadi mangsa perkosa ayah sendiri atau datuk sendiri atau abang sendiri. Jadi anak yang lahir itu nanti mahu memanggil ayah-datuk-atau si abang itu dengan panggilan apa? Ini tragedi. Tragedi.

Saya tak tahu entah mereka sorokkan salasilah keluarganya atau tidak buat langsung kerana tak tahu atau pun bau sedar yang dia punya keluarga tunggang terbalik bila dapat melihat susur galur keluarga seperti itu. Dan apakah ada keluarga yang akan selama-lamanya menyembunyikan status si anak atau berterusan menipu demi menjaga maruah, terserahlah kepada masa yang akan menentukan segala-galanya.




Tiada ulasan: