Rabu, Disember 31, 2014

Selamat pergi 2014

Ini status terakhir bagi 2014.

Selamat tinggal 2014 yang punya pahit dan manis, derita dan tangis, duka dan pilu yang tidak kunjung henti sejak awal tahun hingga tenggelamnya mentari hari ini. Al-Fatihah kepada yang telah pergi. Usia kita pun semakin singkat dan umur kian meningkat.

2014 sempat menyeberang ke Singapura, Chennai, Makassar dan Tokyo. Entah apa pula yang ada sepanjang 2015 nanti.


#prayformh370 #prayformh17 #prayforpantaitimur #prayformalaysia





Ahad, Disember 28, 2014

"laut ngeri di bulan Disember"

https://www.youtube.com/watch?v=81-UPlcWad0

Nyanyian Pantai Timur
Kumpulan Harmoni

Wajah laut dan perahu tua
adalah rakan setia hidupku
aku yang sentiasa merindukan senyum
dan tawa anak isteriku

ombak laut Cina Selatan
adalah suara tangisanku
seorang nelayan kecil
memperjudikan hidup
bersama doa dibibir gersang

ikan dan camar lebih mengerti
tragedi hidup kami
dari mereka yang berjanji
dengan kata bak puisi

laut ngeri di bulan Disember
ada kalanya lebih simpati
kerna mengambil diri
dan melimpahkan rezeki
serentak pada hidup kami

ikan dan camar lebih mengerti
tragedi hidup kami
dari mereka yang berjanji
dengan kata bak puisi

laut ngeri dibulan Disember
ada kalanya lebih simpati
kerna mengambil diri dan
melimpahkan rezeki
serentak pada hidup kami

tiap Subuh pantai berselimut sepi
menanti berita kematian
dari saujana...lautan...

tiap Subuh pantai berselimut sepi
menanti berita kematian
dari saujana...lautan...

Jumaat, Disember 26, 2014

Sepatah kata - darurat

Aku salin ini dari FB (belum dapat kesahihan dari maklumat MKN)
----


Pentingnya Pengisytiharan Darurat Bencana Alam ialah supaya kerja pengurusan bencana dibiayai dan dikendalikan oleh Kerajaan Persekutuan


"BAHAGIAN VIII: PENGISYTIHARAN DARURAT BENCANA
PERKARA 25: PENGISYTIHARAN DARURAT BENCANA


42.(i). Pengisytiharan Darurat Bencana, apabila perlu, dibuat secara peraturan pentadbiran dan eksekutif YAB Perdana Menteri atas syor JPBP, tertakluk kepada undang-undang dan tatacara Kerajaan yang sedang berkuatkuasa.


(ii). Apabila diisytiharkan sebagai Darurat Bencana, pengurusan Bencana serta bantuan dan Pemulihan kepada mangsa-mangsa Bencana akan dikendali dan dibiayai oleh Kerajaan Persekutuan mengikut Kementerian/Jabatan yang berkaitan."
--
bertabahlah

Banjir hujung tahun

Banjir hujung tahun ini sangat dahsyat.
Jalan dinaiki air. Ada yang runtuh dilanggar arus deras.
Bukit yang disangka tinggi rupanya turut diterjah bah.
Air yang naik berdikit-dikit menjadi musuh yang dibenci sangat-sangat
Kampung menjadi laut, bumbung pun tidak kelihatan
Rumah sudah hilang dibawa arus
Yang tinggal hanyalah apa yang ada dibadan
Helikopter yang datang pun tak mampu mendarat
Bantuan tidak sampai kerana kerana kenderaan ditolak air
Seperti tsunami kata mereka, seperti bencana kata yang lain
Tapi darurat pun tak mampu diisytiharkan
Apa yang ada pada kita? Doa sahabat, doa
Dia yang menurunkan hujan, Dia juga yang berkuasa memberhentikan
Dia yang menaikkan arus, Dia juga yang berkuasa menurunkan
Dia yang menghidupkan, Dia juga yang mematikan.
Tuhan ada bersama kita, memerhatikan kita, menguji kita
Dialah tempat kita bersandar harapan.
Bukannya pada seorang Perdana Menteri


Hari ini juga ulangtahun 10 tahun tsunami Acheh
26 Dis 2004 - 26 Dis 2014.


Al-Fatihah kepada semua

Jumaat, Disember 19, 2014

Penjejak muda

Sejak bekerja di KM, secara perlahan-lahan aku mula berhadapan dengan manuskip. Mula-mula melihatnya, rasa terua. Bila memegangnya, walau pun salinan, rasa lain macam. Kemudian aku mula merumikan setiap patah perkataan satu semi satu. Aku mula memahami mengapa tulisannya sukar dibaca. Dahiku berkerut-kerut cuba menangkap aa yang cuba dimaksudkan si penulis. Dalam pada itu aku mula mencari maklumat tentang manuskrip. Aku banyakkan menggoogle sebagai permulaan, membaca jurnal dan makalah dan mula berjinak-jinak membaca syarahan yang lebih tebal. Kemudian aku mula menghadiri majlis ilmu seputar manuskrip dan sejarah. Jika sebelum ini hidupku terarah kepada sastera, kini aku kembangkan kefahaman itu kepada dunia yang tidak jauh lari dari kefahaman ku - sejarah. Dari situ aku mula mengumpul fakta yang terdapat pada perca-perca bacaanku sebagai seorang yang tidak dilatih secara formal dalam manuskrip dan sejarah - sama sifatnya dalam sastera. Jadi sebagai permulaan aku perl banyak membaca, menaakul, menafsir, melihat dan cuba-cuba bertanya dan tidak berusaha menjadi pandai. Sedikit demi sedikit aku faham mengapa ada kelainan versi pada Sejarah Melayu. Mengapa manuskrip bertebaran di 31 negara di dunia. Mengapa tak boleh bawa balilk. Apa peranan muzium, Arkib, DBO, PNM dan badan berkaitan manuskrip. Mengapa Hang Tuah dijadikan hero nasional. Mengapa Kassim Ahmad menangkat Jebat sebagai wira. Dan sejuta persoalan yang masih memerlukan jawapan.

Penataran Manuskrip Melayu boleh dikatakan ruang aku belajar secara formal tentang manuskrip dan sejarah, bertemu dengan sarjana yang arif dalam bidangnya, menimba ilmu perihal sejarah dan manuskrip dan memahami bersunguh-sungguh akan bidang yang mula aku cintai ini. Berbeza sekali dengan acara ini, aku duduk depan dan langsung tidak terlelap. Malah dalam demam pun aku gagahkan diri menghadirinya. Selepas satu mesyuarat pula aku terus berlari balik untuk menimba ilmu meski pun ketika sampai peserta tengah makan. Kelas yang sepatutnya ada pada Rabu dibatalkan dan pelajar diminta menghadiri acara ini. Nampak benar ruang terbuka luas untuk aku berada di dalamnya. Ya Tuhan, kau kuatkan semangatku dan cerahkan kefahaman ku agar dapat mencerap segala ilmu-ilmu dalam bidang ini.

Dalam mesyuarat yang aku hadiri di PNM, sang pegawai bercerita tentang manuskrip dan pencariannya dari satu tempat ke satu tempat. Nak menangis rasanya dengar dia cerita. Kalau pun sebelum ini kita lalai dan leka, janganlah kita berterusan lalai dan leka. Inilah masanya untuk bangkit kembali. Institusi berkenaan kian sedar perihal manuskrip. orang muda diperlukan untuk mengkaji manuskrip. Tahun hadapan, akan banyak ada acara berkaitan manuskrip. Inilah ruang untuk aku beraksi.

Akhirnya, aku teringat kata sang pegawai PNM."Bangsa kita bukan bangsat dan miskin. Kita guna dakwat emas untuk menulis. Bayangkanlah sahaja kekayaan kita."

Khamis, Disember 18, 2014

Tiga hari

Selesai menghadiri Penataran Manuskrip Melayu selama tiga hari di DBP, di celah kesibukan kerja yang menunggu diselesaikan menjelang hujung tahun, mesyuarat luar dan demam yang tiba-tiba datang. Berpeluang menimba ilmu dalam bidang manuskrip lalu diperkenalkan pula dengan cabang ilmunya yang besar seperti filology, codicology, textology, paleography dan bermacam-macam lagi istilah yang ada. Syarahan yang disampaikan oleh sarjana yang ahli dalam manuskrip, sastera dan sejarah menampakkan betapa mudahnya kita terpesong dengan bacaan jika tidak faham konsep sebenar naskhah yang ada di alam Melayu. Ditambah pula dengan latihan membaca naskhah Sulalatus Salatin pelbagai edisi dan versi yang tertulis tulisan Jawi menunjukkan ragam baca yang pelbagai dan boleh membawa makna dan kesan yang berbeza. Akhirnya, berpeluang duduk bersama dengan sarjana yang berusia menghidangkan kita peluang yang menarik untuk orang muda agar sentiasa berhati-hati dalam berbicara, menjaga adab dan bahasa dan menghormati mereka bukan hanya kerana ilmu, tetapi pengalaman yang sering mematangkan usia. Banyak nasihat mereka bukan sekadar untuk pencarian ilmu, tetapi dalam menghadapi kehidupan ini juga.
'Baca teks berdasarkan kepada maknanya yang silam. Past significant, present meaning'

Rabu, November 12, 2014

Belajar yang tidak mengeluh



Secara formal aku belajar manuskrip hari ini - sesuatu yang menjadi kegemaran. Aku tak pernah dapat asuhan dalam kelas tentang manuskrip, semuanya aku usaha sendiri, baca buku, cari jurnal, kejar kertas kerja, keluar masuk seminar dan perkongsian dengan kenalan yang arif. Atas usaha itu, manuskrip Melayu sedikit sebanyak dapat aku fahami dan kian seronok memahami Jawi dan ilmunya. Pagi tadi singgah PNM ambil CD MSS23 Hukum Kanun Melaka. Ini tugasan pejabat yang perlu dirumikan dalam masa seminggu. Kemudian dapat tugasan manuskrip untuk - describe, transcribe, transliterate dan translate empat halaman dalam tempoh dua minggu. Teksnya bukan rumi tetapi Arab. Empat halaman bercetak ini aku imbas sendiri supaya mudah dibaca. Aku terima tugasan ini dengan senang hati sedangkan teman lain aku lihat sudah berkerut-kerut dahi dan mengeluh. Mengapa harus jadi pelajar yang mengeluh? Atau pelajar memang suka mengeluh ya? Mahu jadi scholar atau graduan, kamu pilih mana satu #kalamsarjana


Membaca tulisan lama atau disebut palaeography [the study of ancient and historical handwriting] dalam hal ini tidaklah ancient sangat. Aku nak menekuni manuskrip ini betul-betul supaya lepas ni belajar baca tulisan Kawi dan pallava pula. Ok - bahasa Jerman dan Belanda, tulisan Kawi dan Pallava - ini bukan angan-angan. I'm dead serious man!

Perjalanan pulang petang tadi disirami hujan dan gerimis. Di Lebuhraya Kajang Silk, pelangi muncul melengkung di dada langit sebaik sahaja memasuki tol Sungai Ramal. Pasti ramai yang pulang kerja gembira memandang pelangi, mungkin ada yang memuat naik gambarnya di FB. Dalam kebasahan di atas motor, aku memecut laju cuba mengejar hujung pelangi tetapi hilang sebaik sahaja tiba di tol Bukit Kajang. Dalam letih dan kesejukan, tujuh warna pelangi memberi menghadirkan senyum buat seketika. Gambar pelangi itu terakam indah dalam ingatanku 

Isnin, November 10, 2014

Kawan

Gambar dari sebuah bangunan di tingkat lima belas


Ada dua kelompok kawanku yang menghadapi masalah sesama mereka. 


Satunya, mereka tiba-tiba senyap tidak ada interaksi, tiada respon, masing-masing menjawab tak tahu. Bila seorang ada, yang seorang lagi tiada. Bila ada acara bersama, kedua-duanya menampal senyuman plastik. Ada bau yang tidak kena antara mereka. Bila dirisik, benarlah, semuanya itu terjadi tanpa ada sengketa. Tiba-tiba keduanya memilih diam. Sengketa mereka ialah sengketa tanpa bicara. 

Keduanya, atas masalah sikap. Aku lihat kedua-duanya menjengkelkan dan keanak-anakan. Seorang menuduh yang lain itu menjengkelkan. Apa yang dibuat bersifat populis, sedangkan realiti tidaklah begitu. Mungkin mahu perhatian, mungkin juga mahu membesarkan. Sedangkan seorang lagi mempersoalkan terlalu banyak, marah pada ramai orang, lihat perkara yang salah, terlalu menjadi serba sempurna sedangkan diri sendiri cuba meludah ke langit. Akhirnya selepas tempoh bermasam muka yang lama, mereka berpisah. Dirasakannya berpisah itu lebih baik kerana mahu mengenal dunia. Dunianya yang sebelum ini dipandang sempit. 

Inilah manusia disekelilingku. Manusia yang mahu menjadi manusia, tapi belum sedar diri itu siapa. 

Aku lebih rela menjadi diriku, bersahabat dan berkawan dengan semua. Dengan alam yang menenangkan. Dengan buku yang sering membuka ruang oengetahuan. Dengan kuda besiku yang sering menjawab segala persoalan. 


I am always entertaining my curiosity by my own. Peace!

Ahad, November 09, 2014

Kamus dan bahasa


Tarikh kamus ini dibeli ialah pada 14 September 1996, kira-kira dua bulan selepas mendaftar di matrikulasi Lembah Pantai. Sesekali sahaja guna kamus, kerana lebih banyak tanya kawan akan makna perkataan. Malas nak menyelak pun satu hal. Tapi kali ini akan lebih banyak menyelak Kamus al-Kauthar ini.


Menyiapkan kritikan terhadap biografi yang memerlukan rujukan dari beberapa sumber dalam bahasa asing perlu mengakrabi kamus bagi mendapatkan makna yang tepat, bukan sekadar meneka-neka. Scholar ialah insan yang menguasai pelbagai bahasa, malah orientalis belajar bahasa terlebih dahulu sebelum memahami adat dan budaya sesuatu bangsa.

Kita, di mana kita letakkan diri kita? Bahasa Inggeris pun, belajar sejak dari tadika tapi bila habis SPM masih merangkak-rangkak. Ini mengingatkan aku pada seminar Jawi yang aku hadiri awal tahun ini. Dalam pengajaran di sekolah, subjek Jawi terkepung oleh subjek lain yang kononnya lebih moden. Untuk mendapatkan jumlah jam mengajar yang mencukupi untuk Jawi memerlukan guru dan pakar Jawi bertelagah dengan pegawai dari Kementerian. Hujah mereka, tulisan Jawi tidak membawa ke mana, sekadar belajar benda yang lama. Lalu dijawab oleh guru Jawi, bahasa Inggeris yang dipelajari dari sekolah rendah itu pun tidak mampu memandaikan pelajar untuk berbahasa Inggeris. Jadi eloklah dikurangkan jam mengajar. Pihak yang satu lagi kelu lidah untuk membahas.

Inilah yang terjadi bila tidak menggunakan otak pada tempat sepatutnya. Ada akal tapi tak diendahkan kepentingannya. 

#orientalisme #bahasaarab

Sabtu, November 08, 2014

Lughah

The 10 patterns in Arabic.



Asalnya bahasa Arab diucapkan begitu sahaja tanpa ada peraturan tertentu, malah bangsa Arab sendiri tidak mengendahkan tatabahasanya. Bila melihat kian ramai bangsa asing datang ke negara Arab, misalnya dari Parsi, maka beberapa orang menemui khalifah Umar memaklumkan agar tatabahasa Arab ditulis dan disusun. Hasilnya muncullah beberapa nama, misalnya Sibawayh yang dianggap 'the king of grammar'.

Sibawayh sendiri orang Parsi. Si Arab tetap tidak mengendahkan bahasanya, hinggakah saat ini. Membaca Qur'an pun semberono sahaja.

Keadaan ini sama dengan apa yang aku pelajari di kelas bahasa Arab Madinah sebelah malam setiap Selasa. Tujuan belajar ialah untuk memahami makna al-Qur'an. Oleh itu, bacaan perlulah betul. Sebelum boleh membaca dengan betul, haruslah tahu tatabahasa, kosa kata dan peraturan membacanya. Kami perlu baca dengan baris yang betul, setiap huuf perlu dibunyikan. Ada kerja rumah. Dan kelas ini percuma. Sudah hampir enam bulan belajar, belum pun separuh buku. Pengajarnya pula suka bercerita dan memang santai sifatnya. Apatah lagi belajar dengan orang yang lebih dewasa.

Kedua-dua kelas ini aku hadiri secara berterusan sekarang. Kelas malam membolehkan aku faham makna Qur'an dan boleh membaca dengan betul. Kelas khas setiap Sabtu pula wajib bagi pengajian Sarjana ku, bagi membolehkan kami menekuni kitab dan buku primer dalam bahasa Arab. Nyatalah sekarang, aku boleh membaca buku dalam bahasa Arab dengan baik, boleh faham serba sedikit dengan bantuan kamus dan keseronokan hadir bila kita faham keseluruhan teks. Keadaan ini berbeza sekali ketika belajar Arab di UIA dahulu. Dulu banyak belajar kosa kata dan nahu, tapi nahunya tidaklah ditekankan sangat. Asalkan boleh buat ayat dan jawab soalan. Kelas yang wajib tapi GCPA tidak dikira, jadi belajar pun macam gitu-gitu sahaja.

Insha-Allah, sedang menjeling-jeling bahasa Jerman dan Belanda. Dapat faham yang asas pun memadai. Yang penting tak sesat di negara orang dan boleh baca papan tanda dengan betul. Mood kembara pula :)

Sabtu, November 01, 2014

Jalan pulang versi Kassim Ahmad

Kassim Ahmad kita tahu pernah dan masih kekal dengan pemikiran anti-hadis. Buku ini dengan judul penuh Mencari Jalan Pulang: Daripada Sosialisme Kepada Islam merupakan mini auto-biografi yang ditulisnya bagi mencatat perjalanan kehidupan sejak kecil. Saya katakan mini kerana ada beberapa perkara penting tidak diceritakan dengan jelas atau ditinggalkan. Antara yang dapat saya kesan ialah penahanannya dalam ISA (walaupun dia minta kta rujuk pada bukunya sebelum ini yang bercerita hal penahanan) dan Jemaah al-Qur'an Malaysia yang tidak tahu apa sebab ditubuhkan dan kini senyap.

Kassim memang kuat dengan idea sosialis. Idea ini lahir dari perasaan dan fikirannya terhadap kehidupan yang dirasakan ada berat sebelahnya. Dia cuba melahirkan fikiran yang lain dari kebiasaan dan mula mempersoalkan pelbagai perkara dan mencari jawapan yang sebaiknya. Bermula dengan Hang Tuah yang dianggap lemah dan lesu, Kassim mengangkat Hang Tuah sebagai hero baharu.

Meski pun dia telah meninggalkan perjangann sosialis dalam parti, pemikiran Kassim masih tidak berganjak terhadap pandangan bersifat menentang.  Ada beberapa perkara yang saya ambil dari buku ini untuk kita lihat bagaimana pengaruh sosialis yang bersifat penentangan masih ada dalam diri Kassim.
  1. Kegoncangan dunia sekarang satu metafora. Ia diibaratkan seperti dilambung oleh ribut-taufan dan ombak yang besar dan, dalam proses ini, sistem-sistem dan tokoh-tokoh yang palsu akan dihapuskan dan digantikan dengan sistem-sistem dan tokoh-tokoh yang lebih baik. Quran telah menyatakan perkara ini dalam sebuah ayat yang sangat hebat. Bunyinya: Pada hari itu kami akan menggulung langit seperti sebuah buku. Kemudian, sepertimana Kami memulakan penciptaan yang pertama, Kami akan memulakan suatu penciptaan yang baru. Ini suatu janji yang akan kami tunaikan. (21:104) - halaman 139. Ini seperti mengajak kita meninggalkan hadis dan memulakan ciptaan lain, yang lebih baru
  2. Mengapakah kebanyakan ahli hukum dan ahli tafsir kita mengabaikan dua kumpulan ayat yang berbeza ini? Saya fikir keran akita sudah diajar menganggapkan ahli-ahli hukum besar kita sebagai kudus dan tidak boleh dikritik. Saya masih ingat kata-kata seorang Sheikh 'ul Islam dari mesir yang melawat Malaysia banyak tahun dulu; kata beliau, "Siapakah kita disamping imam-imam besar itu?" Sikap demikianlah yang membuat kita taksub kepada mereka, lalu kesilapan-kesilapan mereka, kerana keadaan sejarah emreka (dan jangan lupa tiada manusia yang sempurna!), kita teruskan hingga ke hari ini. Pelajaran yng pahit bagi kita ialah: senantiasa jangan lupa mengkritik kesalahan. Bukankah ini suatu ajaran Islam yang utama - menyerukan kebaikan dan melarang kejahatan? - halaman 183
  3. Kassim turut bercerita tentang dajjal yang padanya seperti suatu mitos tetapi sebenarnya adalah sesuatu yang wujud disekelilingnya. Kiamat disebut dalam Quran, tetapi yang lain tiada terdapat dalamQuran. Mereka disebut dalam cerita-cerita hadis (merujuk epada Imam Mahdi, dajjal, yakjuj, makjuj dan turunnya Nabi Isa).
Tentang hadis, asalnya dia membaca buku Dr Rashad Khalifa yang berjudul The Computer Speaks: God's Message to the World. Dia menulis ulasan dalam kolumnya di akhbar Watan. Ulasan itu dibalas dengan kritikan pembaca. Bagi menjawa kritikan ini, Kassim menulis lima buah artikel lagi tetapi editor tidak mahu menyiarkan. Kata Kassim, sikap ediotr ini menggambarkan sikap mansyarakat feudal: tidak ada kebebasan untuk berdebat. Bolekah kita cari kebenaran tanpa debat? (Hal 189). Ini diikuti dengan Seminar Hadis yang dianjutkan oleh UKM yang dibatalkan oleh MAIS sehari sebelum acara. Apabila tidak mendapat dua peluang ini, maka dia pun menerbitkan lima artikel itu dalam bentuk buku dengan judul Hadis: Satu penilaian Semula. Kassim kemudian dapat bertemu Dr Rashad Khalifa dan Dr Hasan Hanafi diluar negeri

Isu hadis ini turut melibatkan ABIM. Anwar Ibrahm yang awalnya seperti menyokong kemudian membangkangnya. Kassim melihat ini sebagai satu muslihat Anwar dan muslihatnya terhadap politik.

Meski pun begitu, ada perkara yang boleh membuatkan kita berfikir panjang. Menurutnya, agama baka yang kita anuti ini menyebabkan kita tidak berfikir. Quran kita baca dengan penuh tertib dan berlagu, sedap didengar malah kita hafal. Malangnya kita tidak faham maksudnya, tidak boleh mempraktikkannya pun. Jadi saya beranggapan, Kassim menggunakan premis ini untuk membaca, meneliti, menilai dan membuat tafsiran semula terhadap Quran. Malangnya dia mengenepikan hadis. Bukankah hadis itu pelengkap Quran untuk kita  faham akan kandungannya?

Saya fikir, Kassim tak perlu sentuh soal agama. Biarlah dia dengan kepakarannya dalam hal kemasyarakatan dan politik. Hal agama, bila dibaca sahaja tanpa pemahaman menyeluruh, maka fikiran kita akan mula mempersoalkan pelbagai perkara. Pelbagai soalan juga akan timbul. Jadi bila soalan itu ditanya dan tidak ditemui jawapan, mulalah datang kecewa pada agamawan. Hal agama perlu dipelajari dengan bimbingan guru. Kita tak boleh mengambil mudah dan berkata, Nabi sendiri tidak punya guru. Nabi seorang maksum, terpelihara dari kesilapan, ilmunya datang terus dari Tuhan dan dibimbing oleh malaikat yang sentiasa melindungi. Kita ini siapa untuk berbuat begitu?

Sedangkan Imam Shafie, Imam Malik dan imam yang lain berkelana dari satu wilayah ke satu wilayah, dari seorang guru ke guru yang lain untuk menuntut ilmu. Masakan kita semudah itu duduk dihadapan laptop menekan butang Google atau menyelak halaman buku demi buku. Ilmu tidak semudah itu untuk kita dapat, jika kita mahu benar-benar faham.

Kassim menginsafi perjuangan yang cuba dibuat bersama Parti Sosialis Rakyat Malaysia sehingga meletakkan semua jawatannya dan cuba berpatah balik mencari jalan pulang - seolah-olah jalan kebenaran untuknya. Namun jalan yang dicari itu nampaknya atas tafsirannya sendiri, yang masih cuba memakai kacamata sosialis sehingga Qur'an, hadis dan agama diterjemah atas pemahamannya meski pun ada perkaa yang kita boleh setuju dengannya. Saya tidak menganggp beliau menemui jalan yang dicari, dia masih berada satu jalan yang berbeza dari apa yang kita fahami

Jumaat, Oktober 31, 2014

Kata Dr Burhanuddin

Pada 1954, Dr Burhanuddin al-Helmy berucap di hadapan 800 orang pemuda dalam Jawatankuasa Kursus Pemuda UMBO Pontian, Johor. Inti pati ucapan beliau adalah berkisar tentang agama dan politik. Agama menurut beliau adalah berdasarkan wahyu dan tidak boleh ditukar atau diubah-ubah. Politik pula katanya perkara yang berdasarkan kepada akal dan kebijaksanaan, oleh itu ia tidak kekal malah berubah-ubah dan bertukar mengikut keadaan tempat dan zaman. Menurutnya lagi, ‘maka bila kita... membahaskan soal agama dan politik, tidaklah dapat sekali-kali agama itu disesuaikan dengan politik, tetapi politik itulah yang mesti disesuaikan dengan ketetapan agama’. Jelas sekali cara beliau memahamkan para pemuda di hadapannya walau pun tidak berada pada lantai perjuangan yang sama dengan mereka, seolah-olah bermakna perbezaan ideologi bukanlah halangan memberikan kefahaman tentang agama.

'Seperti api ditetapkan untuk membakar, matahari bersinar beredar dan bercahaya di atas cakerawalanya maka demikian jugalah agama Islam itu memakai peraturan yang tetap dan lengkap menurut kaedah khas dan umum. Untuk pegangan dan ikutan manusia seluruhnya begitulah bentuk Islam.’

Kita pula tidak pernah sedar dan belajar darinya

Isnin, Oktober 27, 2014

Quasi-bersejarah vs mithology

Bila kita membincangkan hal ehwal yang berkaitan dengan kehidupan intelektual, kita perlu memperhatikan bukan hanya maklumat-maklumat yang kelihatannya bersejarah sahaja, iaitu yang berkaitan dengan peristiwa-peristiwa atau orang-orang yang semestinya pernah wujud dalam realiti, namin kita juga perlu mengkaji bahan-bahan yang quasi-bersejarah iaitu mitos-mitos yang tidak boleh dianggap sebagai informasi yang betul-betul bersejarah. Mitos (mythology) adalah satu bahagian yang penting dalam kehidupan intelektual. Mitos mencerminkan pemandangan awam, pandangan-pandangan orang biasa, cara pemikiran tradisional yang biasanya tidak boleh diubah secara segera atau secara sengaja.

Dr Tatiana Denisova, Islam dan Mitos Mengenai Asal-Usul Raja-Raja Melayu dalam Adab dan Peradaban, hal 630.

Setelah satu perbincangan panjang pada petang yang lebat, akhirnya saya mengerti apa yang menjadi sukar dalam memikirkan hal tesis. Meski pun sudah tahu fokus, kajian yang ingin dilakukan masih kurang jelas. Maka yang kurang jelas itu sebenarnya adalah kurangnya kefahaman terhadap subjek kajian. Background research yang kurang dan background reading yang tidak mencukupi menyebabkan persoalan masih belum muncul.

Jadi selama ini saya fikirkan yang kefahaman yang ada dengan minat terhadap sejarah sudah membantu untuk memulakan kajian terhadap subjek. Rupanya tidak. Pandangan masih kabur dan kelam, tidak jumpa cahaya dan terowong yang saya lalui ini masih gelap. Sejak Sabtu yang lalu, beberap abuku seputar sejarah saya tekuni dengan mendalam untuk memahami subjek kajian. Rabu nanti sudah ditetapkan pertemuan dengan Dr Tatiana, sekurang-kurangnya dapatlah menyalakan beberapa lampu agar terowong yang sedang saya lalui ini menunjukkan jalan keluar.

Awal tahun ini, beberapa teman terdekat meminta saya bercerita tentang sejarah atas dasar ingin tahu dan memahami isu. Atas kefahaman terhadap apa yang saya baca, maka pada suatu pagi yang nyaman di tepi tasik di bawah pohon nan rendang, dengan makanan yang mengenyangkan, kami pun memulakan apa yang dipanggil 'Usrah Sejarah'. Bila mendengar kembali rakaman tersebut, banyak perkara yang perlu saya ulang dan ulas. Mujurlah tiada fakta yang salah. Namun ahli usrahnya sudah bertebaran dan mungkin kerana sudah cukup faham, mereka tidak lagi minta agar usrah ini diulangi

Ahad, Oktober 26, 2014

Bukan lagi kawasan jin bertendang

Tanpa disedari, kawasan kelapa sawit di sepanjang jalan dari pekan Semenyih menuju ke persimpangan Bukit Mahkota telah dipinang oleh sebuah syarikat perumahan. Beberapa papan tanda telah didirikan bagi mengatakan bahawa kawasan ini telah dimiliki dan dilarang oleh sesiapa mencerobohinya. Dari tepi jalan, kita tak nampak apa-apa kerana pokok kelapa sawit itu kita rasakan menunggu hari untuk ditumbangkan. Rupanya di sebelah dalam kawasan, kerja pembinaan telah rancak dijalankan. Pokok telah banyak menyembah bumi. Tanah berbukit telah rata ditarah. Nampaknya kawasan hijau yang mengiringi perjalanan pergi pulang kerja saban hari akan berubah menjadi hutan batu.

Kita bukannya mempersoalkan pembinaan rumah atau pokok-pokok yang disodok. Bidang pertanian nampaknya tidak menguntungkan bagi sesetengah pihak oleh kerana harga komoditi yang tidak stabil (sedangkan harga makanan melambung tinggi) maka tanah yang ada ditukar status dari pertanian kepada status kediaman. Banyak syarikat perladangan turut mempunyai syarikat pembinaan yang kemudiannya kita lihat tanah perladangan itu dibina rumah-rumah mewah di atasnya.
(Buat rumah di luar bandar dengan harga yang melambung tinggi, siapakah nanti yang akan mampu membelinya?)

Bagi sesiapa yang nak beli rumah di sekitar Semenyih-Beranang-Mantin, silalah berjalan-jalan melihat projek perumahan yang rancak dibina. Semenyih bukan lagi kawasan jin bertendang. Lebih banyak susur keluar dari lebuh raya Lekas sedang dirancang bagi mengurangkan kesesakan di pekan Semenyih

Isnin, Oktober 20, 2014

Penindasan akademik



Pagi tadi aku dijemput menghadiri pertemuan transliterator dengan ATMA UKM. Sebelum, yahun lepas, ini aku terlibat dengan projek perumian kitab tib dengan ATMA di bawah seliaan Dr Harun Mat Piah. Atas penglibatan tersebut, aku dijemput lagi untuk sama menyertainya. Aku bawa Hanan bersama agar dapat bersama-sama dan peramaikan warga KM dalam usaha ini.

Dalam ucapan awalnya, Dr Harun berkali-kali menyatakan bahawa negara kita ketiadaan pelapis dalam bidnag filologi. Malah di Malaysia sendiri, filologi bukanlah satu bidang utama, bahkan menjadi sub bidang bagi sastera dan sejarah. Ketiadaan pelapis ini disebabkan pakar yang sedia ada telah pun bersara, dengan mengambil beberapa nama seperti Dr Abu Hassan Sham yang kini sibuk berkebun dan Dr Siti Hawa Salleh yang terkenal dengan kajian Hikayat Merong Mahawangsa. Kelompongan ini menyebabkan bidang manuskrip tidak ditekuni dengan betul oleh orang yang sepatutnya. Atau mungkin juga, pada fikiranku, tiada nilai ekonomi untuk mnenyertai bidang ini. Tidak boleh menjamin gaji besar dan tidak popular. Tenggelam dengan buku, manuskrip yang buruk dan busuk - siapa mahu?

Ketiadaan pelapis filologi ini dan kata-kata Dr Harun terus terngiang-ngiang dalam kepalaku. Tiada pelapis, tiada pelapis. Allah, bantulah aku mengisi kelompongan itu. Aku mahu menjadi pakar filologi, paling tidak pun, menekuni manuskrip-manuskrip yang terdapat di dalamnya khazanah ilmu kita yang terpendam. Bagai mutiara yang tersimpan di dasar laut.

Perbincangan seterusnya oleh Pengarah ATMA yang baharu - entah apa namanya - menampakkan sinar pada ATMA yang seperti hidup segan mati tak mahu. Dr Shukri Yeoh Abdullah yang baru menjadi Ketua Bahagian Manuskrip pula nampaknya mahu fokus pada tiga benda - hukum kanun, manuskrip dan filologi. DBP menerusi Pn Kamariah pula bersedia menyediakan ruang dan peluang, meski pun ketiadaan pakar - dengan keupayaan yang ada, misalnya seminar dan bengkel yang bersesuaian untuk melatih dan membimbing anak muda.

Dr Zawiyah, bekas Pengarah ATMA pula berharap agar ada sarjana pekerja yang berkebolehan seperti Dr Annabel yang bukan sahaja bekerja di BL tetapi mengkaji manuskrip dan menulis tentangnya. Bukan seperti penjawat awam kita yang bekerja kerana kerja, akibatnya manuskrip di muzium, perpustakaan dan arkib cuma menjadi bahan tontonan. Tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannnya kerana ketiadaan ilmu menekuninya (atau malas?).

Perbincangan selepas itu berkisar birokrasi dalam pentadbiran UKM bagi menerbitkan buku, pertindihan dan percanggahan kuasa antara PNM-Muzium-arkib dalam hal pengkalogan, kewangan UKM yang dipotong dan mendesak serta permasalahan akademik yang tidak selesai - yang semuanya ku anggap adalah penindasan akademik yang meruncingkan.

Bila melihat bagaimana mereka berusaha mencari wang untuk mendanai projek dan penyelidikan, aku teringat Sabtu lalu ketika kami bertemu. Perbincangan tertumpu pada geran penyelidikan yang melampau di UM tetapi kerap disalahgunakan dan menghasilkan keputusan yang tidak memuaskan. Juga oleh syarat yang tidak masuk akal.  Akhirnya, sesuatu yang baik itu jatuh pada tangan yang salah, maka kemudian, dunia akademik kita tak boleh bangkit dengan baik. Seperti pokok yang tidak disiram, lama-lama kan layu dan mati. 

Inilah penindasan akademik sebenar, dan aku berada sebelah kaki di dalamnya. Tidak akan aku mengalah, malah akan aku lalui dengan darah muda yang akan memberontak. Bukan tidak pernah aku buat, malah akan aku bawa sesiapa yang ada di sekelilingku yang mahu sama memberontak. Pemberontakan ke atas penindasan akademik. Berani?

Dan sekarang, aku sedang membaca Mencari Jalan Pulang oleh Kassim Ahmad. Ketika usianya 17 tahun, dia di masukkan ke hospital,oleh kerana demam kuning. Pelbagai bentuk penindasan dilihatnya berlaku di hospital. Penindasan ini pada fikirannya tidak wajar dan harus dibanteras. Lalu dia bersumpah dan berjanji pada diri pada diri untuk menjadi seorang pengarang, yang akan mendedahkan segala kepalsuan ini kepada dunia (ms 51).

Tetapi aku belum berani bersumpah. Aku cuma mampu berjanji.

Sabtu, Oktober 18, 2014

HMM 1

Aku petik satu bahagian dari tulisan Cik Srikandi yang penting. Nanti akan aku baca dan kaji Hikayat Merong Mahawangsa. Sekarang aku tumpukan bacaan kepada sejarah Melayu dan nusantara, institusi kesultanan dan raja-raja Melayu untuk mendapatkan maklumat yang lengkap berkenaan institusi kesultanan Melayu-Islam. Buat masa ini, aku berminat mengetahui lebih lanjut tentang sejarah Nusantara sejak dari ia wujud di alam Melayu. Skopnya akan aku kecilkan nanti

Orang Melayu semenanjung sebenarnya telah lama berada di tanah besar dan bukannya berasal dari Sumatera.Sebahagian besarnya berada di Indochina dan Segenting Kra,melalui negarakota-negarakota mereka (city-states).Orang Melayu yang menubuhkan Langkasuka bukanlah Melayu Sumatera.Langkasuka ada kaitan dengan Funan,dan orang Melayu semenanjung pada zaman purba punya hubungan dengan Khmer,Pyu,Mon,Burma,Dai-Viet dan Tai;satu hubungan istimewa yang tidak dipunyai oleh Melayu Sumatera mahupun Borneo.Sebab itu prasasti-prasasti yang mencatatkan salasilah raja-raja Melayu Indochina ditemui sejauh Vietnam (Prasasti Dong-doung, contohnya), apatah lagi di Kemboja.Sebab itu jika ada orang gila yang mengatakan kepada kita bahawa Melayu berasal dari Sumatera,jangan layan.Sebab kita tahu bahawa Langkasuka dan Tambralinga yang wujud sezaman dengan Funan iaitu lebih kurang 1 Masehi beratus-ratus tahun lamanya sebelum kemunculan Sriwijaya dan Melaka yang seringkali dikaitkan dengan Melayu Sumatera.

Kini para pengkaji telahpun mengesan sejarah awal Sriwijaya di utara semenanjung.


Sumber:  http://halamansrikandi.blogspot.com/2011/06/siam-lancang-dalam-hmmrealiti-atau.html

Jumaat, Oktober 17, 2014

Membetulkan yang salah

Aku bukanlah baru mengetahui kewujudan Cik Srikandi. Penah dulu dengar tentang Mistisfile dan Alter Terahsia, tetapi kerana perlu bayar, kena daftar, maka aku jadi tak berminat nak ikut segala tulisannya. Cuma setahun kebelakangan ini, bila tahu kewujudannya dalam FB (aku lewat tahu rupanya), maka aku selongkar setiap apa yang ditulisnya. Dari FB, aku ke semua blognya. Secara peribadi, aku berminat dengan segala tulisan beliau. Dia lengkap fakta dan berani menepis segala fakta yang tidak benar. Dia mempunyai maklumat yang lengkap hingga kita tak rasa silap dan boleh pula membetulkan maklumat orang lain dengan sebaiknya. Kita tak tahu siapa dia, dia menjaga identiti dengan cukup ketat. Maka ini cukup bagus kerana tidak akan ada orang mampu membaca dia dengan prejudis, dan percaya sesungguhnya dengan kajian yang cuba dilakukan sendiri. Dia menulis sambil mengusik hingga tidak terasa kita telah membaca satu tulisan yang panjang. Sambil dia tidak lupa menyelitkan nasihat agar Melayu sentiasa ingat tentang asal diri Melayu.

Ini mengingatkan juga aku pada Dr Hafidzi Mohd Noor. Beliau pensyarah botani di UPM, pejuang NGO Palestin dan self-taught historian. Ketika menghadiri dua seminar sejarahnya dahulu, aku merasa kagum dengan keupayaannya mencantumkan fakta yang dibaca menerusi kajian orientalis dan sumber tempatan. Ini tidak semua orang oleh buat, apatah lagi mengusahakan sendiri tulisan tanpa perlu dana atau geran. Dengan minat, segala-galanya boleh.

Menerusi dua insan ini, aku serap semangatnya dalam mengharungi perjalanan kesarjanaanku dalam dua tahun mendatang. Masih memikirkan skop kajian dan fokus tesis, tetapi aku sudah nampak apa yang perlu dikaji. Sejarah kita ada silapnya dan masih tidak terlewat untuk idperbetulkan. Kita ada banyak sumber yang belum dikaji dan aku mahu menggalas tugas itu. Doakan ku, sahabat.





Selasa, Oktober 07, 2014

Ada soalan?

Sebelum ini, amat membingungkan bila aku diberitahu yang 'kamu tidak digalakkan bertanya soalan, sebaliknya simpan soalan itu untuk dijawab sendiri.'

Nampak tak logik. Kalau tak faham, kenalah tanya soalan. Kalau tak boleh tanya, memang tak faham-fahamlah jawabnya.

Namun aku tahu, pasti ada sebab mengapa. Jawapan kepada kenapa tidak diberikan, kerana nak bertanya kenapa tidak boleh bertanya soalan pun tak boleh / tak tertanya. Lama-lama, aku jumpa jawapannya sendiri. Maksudnya, kita boleh cari jawapan kepada soalan itu jika kita mahu dan rasakan perlu, jika ia penting dan jawapannya kita memang perlu tahu.

Hidup dalam generasi Y - generasi yang banyak bertanya (WHY), bila dilihat-lihat bukanlah dengan niat bertanya. Selalu kita dengar soalannya sangat tak relevan dengan topik, jauh tersasar dari fokus perbincangan, menampakkan si penyoal tidak faham pun dengan apa yang bincangkan ketika itu. Lebih teruk, soalan ditanya bertujuan melekehkan dan merendahkan ilmu orang yang ditanya, dengan tujuan mendatangkan malu dan menduga betapa dalamnya ilmunya. Bayangkanlah jika yang ditanya itu adalah seorang guru besar, ilmuan yang sudah berdamping dengan buku bertahun-tahun, hafal semua ayat dalam Qur'an dan hadis dibicarakan dan dibahas dengan dengan baik. Siapakah kita - si ikan bilis yang cuma menduga lautan dalam? Sedangkan sebelum itu kita sudahpun lemas dalam lautan ilmu sang guru. Maka adilkah bertanya?

Terkini, ketika cuti Aidil Adha, dalam rancangan Salam Baitullah (yang disiarkan ketika setiap musim haji), pengacara membacakan satu soalan yang dikemukakan dari FB. Soalan itu berkenaan dugaan syaitan terhadap manusia. Ustaz memanjangkan soalan, katanya, pernah dia mendapat soalan yang lebih jauh dan menyimpang. Bunyi soalan itu, jika syaitan menyesatkan manusia, kenapa kita tidak bersama-sama bersolat hajat mohon kepada Allah agar syaitan bertaubat dan tidak menyesatkan manusia. Sebegitu jauh perginya, soalan yang tidak perlu ditanyakan jika faham betul-betul hal agama, yang ini sangat asas.

Mereka tak tahu, jadi perlu bertanya. Memanglah kalau tak tahu kena bertanya, tetapi bertujuan memahamkan, bukannya mempersoalkan atau semakin membingungkan diri. Hal ini sama juga dengan tuduhan bahawa nak mengajar kena guna bahasa yang mudah difahami oleh semua orang. Satu fakta yang selalu kita terlupa aau buat-buat lupa ialah ilmu itu tinggi sifatnya, maka kita harus meninggikan diri kita untuk mencapai takah ilmu, bukannya merendahkan tahap ilmu supaya boleh difaham hatta oleh bayi sekali pun.

Oleh itu, sebelum bertanya, fikirlah dahulu soalan kita. Tulis dahulu soalan tersebut di atas kertas, baca dan renung dengan teliti. Jawapannya akan kita dapat bila kita mencari dan merenungi. Dapatan dari renungan itulah yang sepatutnya dikongsikan dengan sang guru, yang jika dia tidak setuju atau salah, dia boleh membetulkannya. Secara tidak langsung, dia menjawab persoalan-persoalan yang masih tergantung tanpa jawapan. Kita pun akan berfikir dan membetulkan semula fakta yang bertaburna dalam kepala dengan fakta yang baru dihuraikan. Dengan cara ini, barulah boleh mencakap HIGHER ORDER THINKING. Menggunakan otak dan akal dengan semaksimum mungkin.

Tak setuju? Tak setuju tak apa, fikirlah dahulu sebelum bertanya dan mempersoalkan.

Sabtu, Oktober 04, 2014

K-Pop Sukan Asia Incheon 2014

Jumlah kutipan pingat negara selepas tamat 16 hari Sukan Asia 2014

Dalam upacara penutup Sukan Asia Incheon 2014 petang tadi, wajah-wajah ala-K-pop beraksi dalam slot khas 'One Asia United Through Taekwando'. Meski pun kita dah tahu taekwando datang dari Korea, mereka tetap tak tinggal mempersembahkan kehebatan seni mempertahankan diri ini kerana mereka tahu, satu Asia melihat mereka. Kita berharap, inilah yang sepatutnya ada bagi memperkenalkan sesuatu milik kita, silat misalnya, bukan sekadar acara 'tarian ala-citrawarna Dataran Merdeka' yang di dalamnya tidak pun pekat dengan keasliannya.

Kita juga berharap ada pembaharuan menyeluruh dalam bidang sukan, yang persembahannya merudum jika dilihat pada Sukan Komanwel dan Sukan Asia. Team talent search patut masuk ke ceruk pedalaman dan kawasan kampung mencari anak muda yang berbakat tapi tidak dicungkil bakatnya oleh pihak sekolah. Menjadi atlit negara mungkin boleh menjadi motivasi untuk keluar dari ruang kemiskinan dan membawa mereka berkeliling seluruh dunia menyertai pertandingan demi pertandingan.

Dahulu, bakat Amirul Hamizan Ibrahim, ahli angkat berat, dikenalpasti selepas dia dan rakan-rakan dilihat mengangkat tong-tong ikan yang berat di pangkalan Rompin. Dia dilatih dengan betul dan menjadi jaguh angkat berat. Ramai lagi kita pasti ada tersorok - seperti yang berjalan kaki ke sekolah, yang menunggang basikal setiap hari, yang masuk kebun mengangkat getah, yang gigih membanting padi, yang menangkap ikan di lautan, yang turun naik bukit masuk ke hutan. Kita perlu faham tren sekarang, anak-anak bandar lebih gemar dengan sukan indoor yang tidak menggelapkan kulit, tak berpeluh dipanah mentari dan lebih selamat dari risiko outdoor yang tidak pasti. Anak-anak kampung ini boleh mengimbangi kekurangan itu.

Ini juga angan-angan saya waktu kecil dahulu - kalaulah talent search jumpa bakat saya dan kawan-kawan waktu sekolah - mungkin dah jadi atlit negara. Itu mungkin angan-angan sahaja. Angan-angan yang sudah terbunuh

*perenggan akhir tu tak usah percaya sangat

Ahad, September 07, 2014

Langkah pertama


Ahad 7 September. Maka bermulalah perjalananku sebagai seorang pelajar. Satu gelaran yang telah lama aku nantikan dan aku cari-cari. Tempoh dua belas tahun selepas tamat pengajian ijazah sarjana muda merupakan satu waktu yang panjang. Dalam tempoh itu, aku melalui pelbagai pengalaman kehidupan yang kian mematangkan kedewasaanku. Pelbagai ruang aku terokai. Pelbagai bidang aku telusuri. Satu demi satu aku memerhati dengan ketidakpastian. Aku masih tak punya jawapan.

Kenapa harus sambung belajar, itu mungkin soalan sesetengah orang. Apatah lagi pada usia yang telah lewat. Ramai yang menyambung selepas habis ijazah pertama. Ada yang bekerja setahun dua sebelum memulakan pengajian. Aku tak dapat berbuat demikian. Selepas habis belajar, matlamat pertama aku adalah mencari kerja dan mengurangkan tanggungan abah dan emak di kampung. Adik-adik kalau boleh biarlah dilepaskan seorang demi seorang, dan apabila tanggungan mula berkurangan, bolehlah aku merencana perjalanan. Tetapi realitinya tidak begitu. Semakin mendaki tangga kerjaya, aku terbeban dengan tugas, melupakan keinginan pada pengajian dan aku mencari arah lain. Aku menyedari kebolehan menulis, maka aku berjinak-jinak dalam bidang itu. Dalam karya yang tidak seberapa, setiap yang tersiar meraih anugerah. hingga pada suatu masa aku jadi takut menulis, kerana ada yang menegur 'kalau kau tulis, pasti menang'. Aku takut dianugerahi dan tenggelam dalam anugerah.

Aku mahu menyambung pelajaran kerana aku mahu belajar. Mahu menadah ilmu bersama guru, mahu mendapatkan ilmu yang betul. Setelah merasakan hidupku stabil, tanggungan untuk adik-adik pun dah berkurangan dan pendapatan yang cukup lumayan, aku merasakan diriku cukup bersedia. Aku mencari dan bertanya kepada yang arif, apa yang ada dan sesuai. Namun aku tidak tahu apa keinginanku yang sebenar. Aku mahu keluar dari bidang ekonomi yang merupakan pengajian pertamaku di UIA. Pilihan lain ialah, sarjana kesusasteraan. Tetapi aku melihat bidang ini tersekat dan tidak cukup luas ruang lingkupnya hingga ada berseloroh 'sarjana kesusasteraan atau pengajian Melayu bila keluar nanti cuma jadi pengkritk, bukannya penulis'. Keinginan memperdalamkan diri dalam bidang penulisan rupanya tidak memerlukan kelulusan. Sebaliknya kesungguhan menulis. Itulah yang aku dapat dari pengalaman sendiri. Pilihan lain ialah sejarah yang menjadi minatku sejak dulu. Tetapi aku memerlukan bimbingan khusus dalam sejarah supaya dapat belajar dari awal kerana ini bidang yang aku baca dan teliti, bukannya betul-betul dapat dari pengajian formal. Aku tidak mahu nanti akan tersalah baca, tersilap guru, terkhilaf pandangan.

Dalam tempoh mencari yang tidak ada kesudahannya, aku bertukar kerja. Di sini, semuanya serba baru. Aku dikelilingi suasana kerja yang baru, bidang yang baru diterokai, kesungguhan menerokai bidang ilmu, ruang-ruang yang luas dibuka bagi meningkatkan keupayaan diri dan teman-teman yang sentiasa mencabar untuk meluaskan pembacaan. Aku melalui pengalaman yang menarik dalam bidang baharu yang aku terokai. Dari situ, aku dapat melihat satu budaya yang cukup baik untuk diteladani. Ini sekaligus menjadikan aku merasa terpanggil untuk berada dalam kelompok ini. Mengapa harus aku lepaskan sesuatu yang berharga yang selama ini aku nantikan?

Aku merasa tidak perlu menunggu lagi. Sebelum mencecah 40, aku harus mulakan langkah. Doa-doa yang aku tuturkan, aku harap inilah jawapannya. Aku tetap juga berharap Tuhan bersamaku dalam perjalanan kesarjanaan ini. Niatku adalah mencari ilmu yang benar bersama guru yang benar. Aku mahu menuntut ilmu dari sumbernya yang benar. Besar hasratku sejak dahulu untuk membaca hasil karya Ibn Sina, al-Ghazali, al-Farabi, Ibn Khaldun, Aristotle, Plato, Immanuel Kant, Marx dll dengan dipimpin dan dibimbing. Semoga aku mendapat yang terbaik dari pada guru yang ikhlas jujur.

Aku tidak menunggu lama bila melihat tempoh pendaftaran dibuka. Aku tak menunggu sesiapa. Aku terus daftar dengan sedikit panduan yang yang aku kenali. Ketika itu duit pun bukannya ada. Maka aku mendaftar dan membayar yuran dengan apa yang ada di tangan. Ketika ini, aku serahkan segala-galanya kepada yang Maha Kuasa. Dia lebih mengetahui segala-galanya. Dan Dialah yang mengaturkan rezekiku selama empat puluh lapan bulan nanti. Kerana, ya, kerana aku sangat sempit bila memperkatakan soal kewangan. Pendapatan yang lumayan yang aku nikmati dahulu adalah dahulu. Di sini, skripnya berbeza. Tetapi digantikan dengan banyak pengalaman yang mahal sifatnya. Allah Maha Adil, bukan?

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Perjalanan pun bermula. Selamat tinggal kepada waktu-waktu yang lapang. 

Let's rock the world. 

Beberapa nasihat penting hari ini: 
1. Even you are on on time you are also late because you are suppose to come earlier. 

2. Study has two sides: the one who give you knowledge and the one who received from you 

3. Better to remain student, because you will learn and never stop learning. 

Biarlah nampak poyo tapi kau tahu, 12 tahun mencari apa yang terbaik dan hari ini berjaya mendapat jawapannya. Jadi kau rasa apa?

Jumaat, September 05, 2014

[Puisi] somewhere i have never travelled, gladly beyond : e.e. cummings


somewhere i have never travelled, gladly beyond           

somewhere i have never travelled, gladly beyond
any experience,your eyes have their silence:
in your most frail gesture are things which enclose me,
or which i cannot touch because they are too near

your slightest look easily will unclose me
though i have closed myself as fingers,
you open always petal by petal myself as Spring opens
(touching skilfully,mysteriously) her first rose

or if your wish be to close me, i and
my life will shut very beautifully ,suddenly,
as when the heart of this flower imagines
the snow carefully everywhere descending;

nothing which we are to perceive in this world equals
the power of your intense fragility:whose texture
compels me with the color of its countries,
rendering death and forever with each breathing

(i do not know what it is about you that closes
and opens; only something in me understands
the voice of your eyes is deeper than all roses)
nobody, not even the rain, has such small hands             

Khamis, September 04, 2014

Jalan ke manuskrip yang masih tiada


Wacana Manuskrip Melayu: Katalog Baharu Manuskrip Dunia Melayu Dalam Koleksi British (A New Catalogue of Manuscripts from the Malay World in British Collections) hari ini bersama Dato' Dr Annabel Teh Gallop, Lead Curator, Southeast Asia, The British Library. Penguasaan bahasa Melayunya sedap didengar, perkongsian ilmunya sangat bermanfaat dan pengetahuan beliau dalam manuskrip Melayu bukan calang-calang hebatnya. Sangat gembira dapat bertemu beliau dan mendengar dapatan dari hasil kajian yang baharu disiapkan. Semoga nanti kan dapat berkunjung ke BL dan menuntut ilmu darinya. 

Bukan pertama kali mendengar nama Dr Annabel, malah blog dan tulisan beliau dalam laman web British Library yang memaparkan hasil kajian dan koleksi Melayu Nusantara yang terdapat di British Library sering menjadi rujukanku. Banyak bahan dan makalah beliau telah ku muatturun dari pelbagai laman web, kertas kerja beliau ku kumpulkan malah ku simpan sebagai satu koleksi bacaan bagi proses transliterasi yang ku lakukan terhadap manuskrip. 

Jadi apabila hari ini mendengar beliau berada di UKM bagi Wacana Manuskrip Melayu, ini sememangnya peluang yang sangat berharga. Membawa bersama misi KM-AJM iaitu memperkenalkan kami kepada beliau, perkongsian dan penemuan baharu dari TBL ini cukup hebat. Tulisan beliau mengenai wacana ini telah pun terdapat dalam laman web TBL dan boleh di baca di sini.

Dr Zawiyah selaku Pengerusi sempat menceritakan latar belakang beliau yang dikenali sejak puluhan tahun yang lalu ketika Dr Annabel masih baru di TBL tetapi mempunyai semangat yang kuat dalam mengkaji manuskrip Melayu. Beliau fasih berbahasa Melayu yang baik, tersusun, sopan dan teratur dan boleh juga membaca Jawi dengan baik. 

Hal seperti inilah yang sering membuatkan aku merasa teruja untuk menuntut ilmu dengan orang-orang hebat, berdampingan dengan ilmu yang ada pada mereka dan menimba pengalaman dalam merentasi lautan keilmuan. Bukanlah sekadar menumpang nama dan teruja dengan gahnya nama, tetapi menjadi seperti apa yang ada padanya dan menekuni khazanah yang kita tiada. Kita juga patut malu tidak punya pakar yang betul-betul boleh membahaskan manuskrip dengan baik seperti beliau.

Jauh disudut hatiku, aku mahu. Ya aku mahu ke sana. Menjadi pakar atau berdampingan dengan ilmu, itu adalah nikmat kesarjanaan yang tertinggi. Langkahan pertama ialah Ahad nanti. Insha-Allah, menekuni ilmu dengan penuh takzim.

Rabu, September 03, 2014

Bicara sarjana dalam setengah jam



1)
Tengah hari tadi berkesempatan menghadiri Scholarly Dialogue with Shaykh Hamza Yusuf Hanson yang diadakan secara tertutup di CASIS-UTM. Dialog dijadualkan pada jam 1 petang dari jadual asal yang dilewatkan atas permintaan SHY sendiri. Saya datang awal, sebaik pendaftaran dibuka pada jam 11.30 pagi. Tak tahu mengapa datang terlalu awal. Teruja atau gementar?

Sebelum dialog bermula, para jemputan dihidangkan dengan makan tengahari yang enak. Tepat sahaja pukul 1,  Prof Dr Wan Mohd Nor Wan Daud pun memulakan ucapan alu-aluannya sambil meminta sesi ini tidak direkodkan. Ini adalah pesanan biasa kerana tidak mahu rakaman itu diedarkan kepada pihak yang tidak hadir yang nanti boleh mendatangkan kekeliruan. Malah SHY sempat memaklumkan perihal yang sama juga, kerana beliau sendiri bukanlah seorang yang gemar wajahnya dipaparkan di mana-mana tanpa iinsan tersebut menghadiri majlis sebenar. Kedua-duanya memberikan sebab yang sama - tidak mahu nanti disalah ertikan. Saya menjeling pada alat perakam yang telah siap merakam suara mereka. Niat saya jelas - rakaman ini nanti bukan untuk disebar-sebarkan. Untuk diri sendiri juga.

SHY bercakap cuma setengah jam. Satu jam berikutnya dibuka kepada jemputan untuk bertanyakan soalan. Dalam setengah jam itu, SHY menyentuh pelbagai isu dengan ringkas tetapi padat. Dari soal commerce,  hijab, fair vs free market, tolerance, social ill vs social problem, banking & monetary system, language, education, transgender dan role of government. Bayangkanlah, dalam setengah jam beliau bercakap tentang semua perkara ini. Sangat membuka!

Dengan apa yang beliau sampaikan berkenaan ekonomi khususnya berkaitan commerce, fair vs free market, banking & monetary system, terdetik dalam hati - sudah sampai masanya untuk saya belajar kembali ekonomi. EKONOMI yang menjadi makananku selama enam tahun yang ditinggalkan kerana kecewa kerana ekonomi Islam rupanya adalah plastik dan komestik. Ia Islam yang ditampal di luarnya tetapi konvensional di dalamnya. Haruslah kali ini saya menekuninya dengan lebih teliti dan mendalam. Pastinya dengan guru yang betul.

Setidak-tidaknya, SHY ada juga sebutkan tadi - community should educate their own. Anak gagak mana boleh diajar oleh ibu tiung. Nanti lain jadinya

2)
Tiba di rumah, saya terus memasak untuk adik yang demam. Sebelum Maghrib, laptop saya hidupkan bersama talian internet. Sebenarnya saya ini bukanlah seorang follower pada mana-mana scholar. Asalkan dia seorang penyampai yang bagus dan pengisian yang memberi ubat kepada masyarakat, maka dialah yang akan saya teladani. Maklumat ku tentang SHY sangat sedikit. Tetapi bukunya, Purification of the Heart memang superb.

Apabila membaca latarbelakan beliau di sini, memang sepatutnya beliau seorang renowned scholar. Renowned bukan kerana populariti tetapi kerana ilmunya. Latar belakang keluarga dan kembalinya ke agama fitrah ini. Kemudian belajar agama dan bahasa Arab di pelbagai negara Arab selama sepuluh tahun lalu pulang ke tanah airnya. Beliau belajar dan mengajar sambil menubuhkan Zaytuna College.

Tragedi 9/11 membuka dimensi baru buat dirinya, menjadikan beliau banyak keluar kepada komuniti dan menyampaikan syarahan terbuka tentang Islam dan kefahaman terhadap Islam kerana Barat masih dan tetap skeptikal terhadap Islam. Beliau muncul dalam rancangannya sendiri, siri dialog dan penulisan buku yang banyak menyentuh tanggungjawab dalam memahami Islam dan toleransi kepada masyarakat barat. maka sangat sesuai beliau menyampaikan amanat tersebut kerana SHY dari US dan pandangannya adalah bersesuaian dengan US itu sendiri. Malah selepas peristiwa 9/11, beliau antara yang dipanggil oleh Presiden Bush bagi mendapatkan pandangan tentang senario semasa ketika itu.

Banyak lagi perkara menarik diceritakan dalam biografi ini, dan percayalah, inilah cara penulisan biografi yang betul! Ternyata, saya betul-betul takjub dan jatuh hormat pada beliau dan ilmu yang ada padanya. Buku yang beliau terjemahkan kebanyakannya berupa puisi Arab dan usaha ini sangatlah dihargai kerana banyak puisi berunsur  sufi dan keagaman tiak ditafsirkan dengan baikd ari bahasa Arab. Tidak hairanlah dengan latar belakang yang cukup baik dalam bidang seni dan kecintaannya terhadap puisi sejak kecil, beliau boleh menghasilkan terjemahan yang baik terhadap satu-satu puisi.

Manalah tahu, ini satu bidang yang patut saya ceburi nanti!

Ahad, Ogos 31, 2014

Dalam hutang

Jika kita memandu keluar dari lebuhraya Lekas di persimpangan Semenyih dan terus ke Seremban melalui jalan lama Semenyih-Beranang-Mantin, tidak kurang dari sepuluh projek pembinaan sedang dijalankan di kiri kanan jalan. Bukanlah pembinaan perumahan sahaja yang ada tetapi juga rumah kedai. Jika diteliti papan iklan, tiada rumah berharga bawah RM250,000. Bayangkanlah harga rumah di luar bandar seperti Semenyih, Beranang dan Mantin yang sudah melonjak-lonjak tinggi meskipun di sekelilingnya hanyalah estet, kampung Melayu dan hutan banat. Itu belum termasuk rumah sekitar Pajam dan Nilai (yang penuh dengan warga asing) tetapi dilabelkan dengan harga yang tidak masuk akal. Kebanyakan pembeli tidak mempunyai pilihan kecuali membeli rumah yang jauh dari kota dan tempat kerja kerana inilah harga yang mampu dimiliki walaupun kebanyakan mereka keluar rumah seawal 5.30 pagi menuju ke tempat kerja bagi mengelakkan (dan mengurangkan) kesesakan. Ramai bercita-cita menetap di Bangi/Putrajaya/Kajang/Shah Alam tetapi harga rumah di sana mencecah RM800k ke lebih RM1 juta.

Di projek pembinaan ini, rumah yang dibina pun tidak banyak bersaiz 20'x70' bagi rumah teres dua tingkat yang biasa dibeli untuk mereka berpendapatan sederhana. Pemaju banyak membina rumah bersaiz besar (mewah), misalnya bersaiz 30'x80', atau dengan enam bilik atau banglo dengan harga yang tak usahlah dibicarakan. Dari kawasan bandar atau pekan seperi Bangi, Cheras, Kajang, Putrajaya, Shah Alam, ramai sudah tertolak ke luar bandar di kawasan estet, kampung dan hutan banat di Semenyih, Beranang, Mantin, Pajam, Nilai.

Persoalan yang saya timbulkan ialah 1) Kenapa harga rumah di kawasan luar bandar ini mahal sedangkan kita tahu tana asalnya ialah estet, tanah kampung atau tanah pertanian? 2) Pemaju membina banyak banglo, semi-D dan rumah kedai tanpa mengambil kira rumah teres dua tingkat 3) Apa akan jadi harga rumah selepas ini jika semua masih terus tertolak hingga ke dalam hutan?
Berdasarkan kepada pengalaman sendiri, masih ramai yang mengeluh kerana masih belum mampu memiliki rumah. Apakah tidak ada satu mekanisma yang mengawal atau menetapkan harga rumah supaya tidak terus naik melambung-lambung (walaupun ada disebut-sebut dalam pembentangan bajet yang lalu). Melihat kepada tangga gaji graduan sekarang, dengan tanggungjawab melangsaikan hutang PTPTN dan membayar ansuran kereta (kerana ketidakkecekapan pengangkutan awam maka terpaksa beli kereta), maka tidak hairanlah ramai merasakan cita-cita membeli rumah sebagai satu mimpi apatah lagi jika gaji (atau suami isteri) tidak mencecah RM5,000 dan ke atas. Bagaimana pula jika bukan graduan? Untuk mencapai tangga gaji itu, perlukan entah berapa tahun, itu pun jika tidak bertukar kerja atau syarikat membuat kenaikan setiap tahun.

Jika dapat membeli rumah pada awal 30-an, setidak-tidaknya pada usia 60 sudah selesai membayar pinjaman rumah. Jika tak sempat selesai, maka terpaksalah yang lain menanggungnya. Jika tidak, sehingga mati kita akan jadi hamba hutang. Kereta pula selepas habis dibayar - katakanlah sembilan tahun - mula buat perangai dan minta ditukar.

Tak tahulah bila kita akan merdeka.

#merdekadarihutang #turunkanhargarumah #turunkanhargakereta

Khamis, Ogos 28, 2014

[WA] Tentang Dr Gary Miller

Maklumat ini diterima melalui aplikasi Whatsapps. entah dari siapa pula ia disebarkan atau disalin, tak tahulah. Boleh kita semak nanti menerusi Sheikh Google

---

Dr. Gary Miller merupakan seorang pendakwah yang sangat aktif dan sangat berpengetahuan tentang kitab  Bibble. Dia mempunyai pengetahuan akan ilmu matematik yang bagus, itulah sebabnya dia suka berfikiran logik. Pada suatu hari, beliau memutuskan untuk membaca al-Quran untuk cuba mencari apa-apa kesilapan yang boleh dicari untuk dijadikan asbab untuk mengajak umat Islam untuk menukar keimanan kepada agama Kristian. Beliau menjangka Al-Quran untuk menjadi sebuah buku lama bertulis 14 abad yang lalu, sebuah buku yang bercakap tentang padang pasir dan sebagainya. Beliau kagum daripada apa yang dia dijumpai.

Dr. Gary Miller menemukan bahawa Al-Quran ini mempunyai sesuatu apa yang kitab-kitab lain tidak punyai di dunia ini. Beliau menjangkakan untuk mencari cerita-cerita tentang masa yang sukar Nabi Muhammad (saw) telah hadapi, seperti kematian Khadijah isteri baginda atau kematian anak-anak baginda. Walau bagaimanapun, beliau tidak menjumpai apa-apa seperti itu dan apa yang membuat Dr. Gary lebih keliru adalah bahawa dia  menemukan  surah di dalam Al-Quran yang dinamakan "Mary" ( Surah Al-Maryam ) yang mengandungi banyak berkenaan dengan Maryam yang tidak ada walaupun di dalam Kitab yang ditulis oleh orang Kristian atau di dalam Bible. Dia tidak menjumpai surah dinamakan sempena "Fatimah" (anak nabi) atau "Aishah" (isteri Rasulullah saw), Beliau juga mendapati bahawa nama Isa (a.s) juga telah disebut di dalam Al-Quran 25 kali manakala nama "Muhammad" (saw) hanya disebut sebanyak 5 kali sahaja, dan ini membuat Dr.Gary menjadi lebih keliru. Dia mula membaca Al-Quran dengan lebih teliti dengan harapan untuk mencari kesilapan tetapi dia terkejut apabila dia membaca ayat yang Agung  ayat ke 82 dalam Surah Al-Nisa'a (Wanita) yang bermaksud:

“…Patutkah mereka (bersikap demikian), tidak mahu memikirkan isi Al-Quran? Kalaulah Al-Quran itu (datangnya) bukan dari sisi Allah, nescaya mereka akan dapati perselisihan yang banyak didalamnya…” (An Nisa : 82 )

Dr Miller berkata tentang ayat ini:

 "…Salah satu prinsip saintifik yang terbaik adalah prinsip mencari kesilapan atau mencari kesilapan didalam teori sehingga ia terbukti benar (Ujian Pemalsuan). Apa yang menakjubkan ialah Al-Quran meminta orang Islam dan bukan Islam untuk cuba mencari kesalahan dalam buku ini dan ia memberitahu mereka bahawa mereka tidak akan menjumpai kesilapannya di mana-mana ... “

Beliau juga berkata tentang ayat ini:

"…Tidak ada penulis di dunia mempunyai keberanian untuk menulis buku dan mengatakan bahawa ia adalah sifar dari kesilapan, tetapi al-Quran, sebaliknya, memberitahu kita semua bahawa Ia tidak mempunyai kesalahan dan meminta kita untuk mencuba untuk mencari dan pasti kita tidak akan menjumpainya…”

Satu lagi ayat yang ditunjukkan untuk masa yang panjang adalah ayat 30 dalam Surah "Al-Anbiya '(Nabi-nabi):

“..Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu), lalu Kami pisahkan antara keduanya? Dan Kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup? Maka mengapa mereka tidak mahu beriman?..” (Al-Anbiya : 30 )

Dia berkata: "Ayat ini merupakan teras utama penyelidikan saintifik yang memenangi Hadiah Noble pada tahun 1973 mengenai teori" Great Explosion ". Menurut teori ini, alam semesta adalah hasil daripada suatu letupan yang besar yang membawa kepada pembentukan alam semesta yang mempunyai langit dan planet-planet

Dr Miller berkata: "Sekarang kita sampai kepada apa yang menakjubkan tentang Nabi Muhammad (SAW) dan ura-ura mengenai sang syaitan membantunya dalam menghasilkan Al-Quran, Allah swt berfirman..

“ Dan Al-Quran itu pula tidak sekali-kali dibawa turun oleh Syaitan-syaitan.  Dan tidak layak bagi Syaitan-syaitan itu berbuat demikian, dan mereka juga tidak akan dapat melakukannya. Sesungguhnya mereka dihalang sama sekali daripada mendengar wahyu yang dibawa oleh Malaikat"(Asy-Syu’araa': 210-212 )

Oleh itu, apabila engkau membaca Al-Quran, maka hendaklah engkau (terlebih dahulu) memohon perlindungan kepada Allah dari hasutan Syaitan yang kena rejam. (An-Nahl :98)


Tidakkah anda melihat? Adakah ini caranya syaitan menulis sesebuah kitab? Bagaimana Baginda boleh menulis Al Quran kemudian memberitahu ummatnya untuk meminta kepada Tuhan untuk perlindungan dari syaitan sebelum membaca Al Quran? Ini adalah ayat-ayat ajaib dalam kitab yang ajaib! dan Ia mempunyai jawapan yang logik untuk orang-orang yang berfikir secara sambilewa bahawa Ia adalah dari
syaitan .."

Dan di antara cerita-cerita yang membuatkan kekaguman Dr Miller adalah kisah Nabi (SAW) dengan Abu Lahab. Dr Miller berkata:

 " …Dia (Abu Lahab) yang sangat membenci  Islam akan pergi kepada Nabi di mana sahaja Baginda pergi untuk memalukan baginda. Jika dia melihat  Nabi bercakap dengan orang yang tidak dikenali, dia akan menunggu sehingga baginda selesai dan kemudian bertanya kepada mereka: Apa yang Muhammad memberitahu anda? Jika baginda berkata ia putih maka ia adalah hitam dan jika beliau berkata ia adalah malam maka ia adalah siang. Dia bertujuan untuk memalsukan semua apa yang Nabi kata dan untuk membuat orang yang curiga kepada baginda. Dan 10 tahun sebelum kematian Abu Lahab, sebuah surah telah diilhamkan kepada Nabi, yang dinamakan "Al-Masad". Surah ini menceritakan bahawa Abu Lahab akan masuk neraka, dalam erti kata lain, Ia mengatakan bahawa Abu Lahab tidak akan memeluk agama Islam.

Selama 10 tahun, Abu Lahab boleh berkata: "Muhammad mengatakan bahawa saya tidak akan menjadi seorang Muslim dan saya akan pergi ke neraka, tetapi saya memberitahu anda sekarang bahawa saya mahu menukar kepada Islam dan menjadi seorang Muslim. Apa yang anda fikir mengenai Muhammad ini? Adakah dia( baginda s.a.w )mengatakan kebenaran atau tidak? Adakah surah ini datang dari Allah? ". Tetapi Abu Lahab tidak berbuat demikian ( memeluk Islam ) walaupun dia mengingkari Nabi di dalam semua perkara, tetapi tidak dalam perkara ini ( kekafiran Abu Lahab di dalam surah Al Masad ).  Dalam erti kata lain, baginda telah memberi Abu Lahab peluang untuk membuktikan baginda salah! Tetapi Abu Lahab tidak melakukan apa-apa sepanjang 10 tahun!

Dia tidak memeluk agama Islam dan tidak juga berpura-pura menjadi seorang Muslim! Sepanjang 10 tahun, dia mempunyai peluang untuk menghancurkan Islam dalam satu minit! Tetapi ini tidak berlaku kerana ini(Al Quran) bukanlah kata-kata Muhammad (SAW), tetapi kata-kata Tuhan yang Mengetahui apa yang tersembunyi dan Mengetahui bahawa Abu Lahab tidak akan menjadi seorang Muslim.

“Binasalah kedua-dua tangan Abu lahab, dan binasalah ia bersama! Hartanya dan segala yang diusahakannya, tidak dapat menolongnya. Ia akan menderita bakaran api neraka yang marak menjulang Dan juga isterinya, seorang perempuan pemunggah kayu api. Di lehernya sejenis tali, dari tali-tali yang dipintal" 
(Al-Masad: 1-5 )

Dr Miller berkata tentang ayat yang membuatkan dia kagum kepada Al Quran:
“.. Salah satu keajaiban dalam Al-Quran adalah sesuatu yang mencabar masa depan dengan perkara-perkara yang manusia tidak boleh ramalkan dan "Ujian Pemalsuan" digunakan , ujian ini terdiri daripada mencari kesilapan sehingga perkara yang sedang diuji terbukti betul. Sebagai contoh, mari kita lihat apa kata al-Quran mengenai hubungan antara orang Islam dan Yahudi. Al-Quran mengatakan bahawa orang Yahudi adalah musuh utama bagi umat Islam dan ini adalah benar. Sehingga kini ,musuh utama umat Islam adalah orang-orang Yahudi.

Dr Miller meneruskan:
“.. Ini dianggap satu cabaran yang besar kerana orang-orang Yahudi mempunyai peluang untuk merosakkan Islam hanya dengan bergaul dengan orang Islam dengan cara yang mesra untuk beberapa tahun dan kemudian berkata: di sini kita bergaul dengan anda sebagai kawan dan Al-Quran mengatakan bahawa kita adalah musuh,Al-Quran ini salah! Tetapi ini tidak berlaku pada 1400 tahun! dan ia tidak akan berlaku kerana ini adalah firman dari Tuhan Yang Esa yang Maha Mengetahui bukannya kata-kata manusia.

Dr Miller meneruskan:
“..Bolehkah anda melihat bagaimana ayat yang menceritakan akan permusuhan antara orang Islam dan orang-orang Yahudi merupakan satu cabaran kepada minda manusia?..”

“..Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik dan demi sesungguhnya engkau akan dapati orang-orang yang dekat sekali kasih mesranya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: “Bahawa kami ini ialah orang-orang Nasrani”. Yang demikian itu, disebabkan ada di antara mereka pendeta-pendeta dan ahli-ahli ibadat, dan kerana mereka pula tidak berlaku sombong...."

"...Dan apabila mereka mendengar Al-Quran yang diturunkan kepada Rasulullah (Muhammad s.a.w), engkau melihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan apa yang mereka ketahui (melalui Kitab mereka) dari kebenaran (Al-Quran), sambil mereka berkata: Wahai Tuhan kami, kami beriman (kepada Nabi Muhammad dan Kitab Suci Al-Quran), oleh itu tetapkanlah kami bersama-sama orang-orang yang menjadi saksi (yang mengakui kebenaran Nabi Muhammad s.a.w). Dan tidak ada sebab bagi kami tidak beriman kepada Allah dan kepada kebenaran (Al-Quran) yang sampai kepada kami, padahal kami ingin (dengan sepenuh-penuh harapan), supaya Tuhan kami memasukkan kami (ke dalam Syurga) bersama-sama orang-orang yang soleh..."

Ayat ini menyentuh hati Dr Miller kerana dia merupakan seorang Kristian tetapi apabila dia mengetahui kebenaran, dia beriman dan memeluk agama Islam lalu menjadi tumpuan . Semoga Allah merahmati beliau.

Dr Miller berkata tentang gaya unik al-Quran yang dia dapati adalah sangat indah. Tidak syak lagi ada sesuatu yang unik lagi mengagumkan di dalam al-Quran yang tidak wujud di mana-mana sahaja, kerana al-Quran memberikan anda maklumat khusus dan memberitahu anda bahawa anda sesuatu yang tidak anda ketahui. Sebagai contoh

Demikianlah dari berita¬-berita ghaib yang kami wahyukan kepada engkau (wahai Muhammad ), dan tidaklah engkau beserta mereka seketika mereka membuang undi tentang siapa diantara mereka yang akan mengasuh Maryam, dan tidak ada engkau di dekat mereka seketika mereka berbantah .
( Ali-Imran : 44 )

(Kisah Nabi Nuh) itu adalah dari perkara-perkara yang ghaib yang Kami wahikan kepadamu (wahai Muhammad), yang engkau dan kaum engkau tidak mengetahuinya sebelum ini. Oleh itu, bersabarlah. Sesungguhnya kesudahan yang baik (yang membawa kejayaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat) adalah bagi orang-orang yang bertaqwa. (Surah Hud: 49 )

(Kisah Nabi Yusuf) yang demikian ialah dari berita- berita yang ghaib yang Kami wahikan kepadamu (wahai Muhammad), sedang engkau tidak ada bersama-sama mereka semasa mereka sekata mengambil keputusan (hendak membuang Yusuf ke dalam perigi), dan semasa mereka menjalankan rancangan jahat (terhadapnya untuk membinasakannya). (Surah Yusuf: 102 )

Dr Miller meneruskan: "Tidak ada kitab suci lain yang menggunakan kaedah ini, semua kitab-kitab yang lain terdiri daripada maklumat yang memberitahu anda di mana maklumat ini datang. Sebagai contoh, apabila Bible menceritakan kisah-kisah daripada negara-negara purba, Ia memberitahu anda bahawa raja ini tinggal di tempat ini dan seorang pemimpin yang berjuang dalam peperangan itu, dan bahawa orang tertentu mempunyai beberapa kanak-kanak dan nama-nama mereka. Tetapi buku ini (Bible) sentiasa memberitahu anda bahawa jika anda ingin mengetahui lebih lanjut, anda boleh membaca buku tertentu kerana maklumat itu datang dari buku tertentu ".

Dr Garry Miller meneruskan: "Ini adalah bertentangan dengan Al-Quran yang memberi anda maklumat dan memberitahu anda bahawa ia adalah baru! Dan apa yang menakjubkan adalah orang-orang Mekah pada masa itu tidak pernah mendengar ayat-ayat ini dan ia menjadi cabaran bahawa isi di dalam ayat-ayat ini baru dan tidak diketahui oleh Muhammad (SAW) atau oleh orang-orang cerdik pandai ketika masa itu, dan walaupun demikian, mereka tidak pernah berkata:

“.. Kita tahu ini dan ia bukanlah sesuatu yang baru, dan mereka tidak mengatakan: Kita tahu dari mana Muhammad datang dengan ayat-ayat ini..”

Ini tidak pernah berlaku, tetapi apa yang berlaku adalah tiada siapa yang berani untuk mengatakan bahawa baginda telah berbohong kepada mereka kerana mereka meyakini ini ialah sesuatu yang baru, tidak datang dari minda manusia tetapi dari Allah yang Mengetahui yang Ghaib pada masa lalu, masa kini dan masa depan.

Download Dr Gary Miller (Now Dr Abdul Ahad) work "The Amazing Quran" dari link ini http://www.thetruecall.com/downloads/AmazingQuran.pdf

Boleh baca dengan lebih lanjut ataupun dengarkan kuliahnya di..
http://www.discoveringislam.org/dr_gary_miller.htm

* jika berlaku kesilapan dalam pengalihan bahasa yang membawa kepada kekeliruan, boleh lah terus contact kepada fb ana , happy reading , May Allah swt bless you all :)

Rabu, Ogos 27, 2014

Rabu Bisu #13

Buku yang membawa tema patriotisma pada ku tak semestinya tentang perang. Saudagar Besar Dari Kuala Lumpur sangat bagus sebagai manual awal peniaga :)

Jumaat, Ogos 22, 2014

22 Ogos 2014: Hari Berkabung Malaysia



Kita tidak perlu mengenali mereka untuk mengetahui erti kematian.
Kerana kematian adalah bahasa sejagat.
Ia adalah pemergian dan kehilangan.
Selamat berpulang ke negeri abadi.
Mereka pergi rupanya tidak kembali lagi

Pagi mendung. Malaysia berkabung.
-Norziati Mohd Rosman



 

"Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh."
(An-Nisa' : 78)


Buat anak kapal dan penumpang ‪#‎MH17‬ warga Malaysia, Selamat pulang ke pangkuan keluarga dan negara tercinta. Walaupun ruh-ruh kalian telah lama pergi mengadap Sang Pencipta iaitu Allah Subhanahu Wa Ta'ala, namun ditakdirkan Allah jasad-jasad kalian akan selamanya bersemadi di bumi Malaysia negara bertuah ini. Ini juga sebahagian daripada takdir-takdir Allah yang kita imani. Yang beriman dan beramal soleh semoga Allah merahmati dan mengampuni kalian. Amin. - Abu Akhyar Al-Qudsi



Berkabung dalam pengertian menzahirkan perasaan sedih dan pilu atas kematian orang yg tersayang bukanlah perkara yg bid'ah. Nabi juga menzahirkan kesedihannya atas pemergian Siti Khadijah dan Abu Talib. Tiada masalah bahkan digalakkan untuk kita mendoakan kerahmatan bagi kaum Muslimin yg telah meninggal, terkorban dalam suatu tragedi yg menyedihkan, tentunya dengan kaedah yang tidak sama yg dilakukan oleh bukan Islam. - Dr Khalif Muammar


Kematian menghidupkan hati yang mati. Mati itu pasti - Penduga Arus


Bu di sini awannya mendung

mungkin sekali, ia juga sedang berkabung
Dik, hari ini abangmu pulang
dengan sebuah pesawat penumpang
bersama jambangan bunga
dan segugus doa kudus 
beralas tikar mengkuang.


Jangan tuhan kita salahkan
kerna manusia bernafsu setan.


Bu, biarlah pulang mereka ditangisi
muga tiba di sana, dipeluk bidadari.
Dik, usah rawan, tuhan itu teman.


Solemn and dignified. Never forgotten. Forever honoured. Welcome home.
 - Khairy Jamaluddin

 

No words can express the sense of loss in seeing the bodies return, my prayers are with the victims and families of  - PM DS Najib Tun Razak


You never know how strong you are, until being strong is your only choice.


 Berbaju hitam bagi meraikan peristiwa hari ini, bukanya menyokong mana-mana agama. berdoalah dalam tafakkur seminitmu bagi mendidik hati tentang kematian