Khamis, Januari 16, 2014

Penanda aras iman

Seorang pensyarah saya di alma mater, bila teringat-ingat perkataan yang dituturkan, antara yang masih jelas dalam ingatan saya ialah "Islam is the religion of peace. How to spell peace? P.E.A.C.E not P.I.E.C.E."
Jelas sekali, satu perkataan yang boleh membawa makna dan maksud yang berbeza. Kita pula sebagai yang memikul agama itu, adalah insan yang menjadikan ia sama ada PEACE atau PIECE. Mahu disatukan atau dipecah-pecahkan.
Ini mengingatkan saya kepada kejadian mutakhir ini yang berlaku di kejiranan sendiri. Kawasan ini  baru mencecah setahun usianya, jiran tetangga masuk berperingkat-peringkat dan kami masih dalam proses perkenalan. Apabila diminta menyertai AJK, saya yang tidak tahu berkata tidak, bersetuju menyertai mereka. Apatah lagi ini boleh menjadi platform mudah untuk saya mengenali jiran, kerana diri sendiri adalah seorang yang bermasalah dalam beramah mesra dengan orang yang baru dikenali.
Tetapi platform ini memperkenalkan saya kepada ramai manusia yang beragam sifatnya. Jangkaan saya, kejiranan yang berusia muda lebih rasional dan terbuka dalam menangani isu. Namun darah muda nampaknya memercik dan memarak di sana sini. Angin amarah mudah mendatangi menjadikan komunikasi tidak begitu baik meskipun awalnya menunjukkan wajah-wajah ceria dan ria. Lama kelamaan ia menjadi dendam dan kesumat yang mendarah daging dalam diri, melahirkan bibit kebencian dan kejengkelan yang membawa permusuhan. Syaang sekali, kejiranan yang baru berusia setahun sudah mewujudkan kelompok yang berbeza fahaman, hanya kerana pendapatnya tidak didengari. Lalu dia menjadi tali barut yang mengepalai kelompok menentang. Kami hanya berdoa moga dia dibukakan pintu kesedaran untuk kembali pulang ke ruang penyelesaian.
Namun ini mengingatkan saya kembali kepada kata-kata pensyarah di alma mater itu. Peace or piece. Antara yang berada dalam kelompok penentang itu ialah seseorang yang bergelar ustaz dengan kopiah putih yang tidak lekang dari kepala. Dia memang antara yang menjadi batu apai - kalaulah itu yang boleh saya katakan. Tetapi sebagai seorang yang ada agama dan iman, dimanakah agaknya dia meletakkan agama dan iman kalau dia menutup ruang perbincangan, enggan menghadiri pertemuan, tidak mahu menjawab panggilan dan berkata yang bukan-bukan kepada jiran yang menjadi wakil. Apakah Islam pada dirinya adalah untuk memecahkan atau menyatukan?
Agama sifatnya adalah untuk mendamaikan, bukannya memecahkan. Agama seharusnya memberi ketenangan kepada penganutnya, bukannya membawa kekacauan dan kegalauan. Jika dia gagal menangani imannya dengan betul, bermakna hatinya itu sudah rosak dikuasai dunia. Apalah yang ada pada kopiah yang dipakainya saban waktu, jika dia gagal menunjukkan akhlak yang baik kepada orang lain, yang sepatutnya menjadi contoh dan ikutan, yang seharusnya menjadi ruang penyelesai dan pembuka kekusutan. Jika itulah Islam yang cuba dibawanya, maka kita boleh menilai sendiri, apakah aras iman yang ada dalam dirinya. Dan tidak salah jika menebak, semakin tinggi iman seseorang, semakin besar cabarannya untuk membawa iman!

Tiada ulasan: