Rabu, Januari 15, 2014

"Tunjukilah kami jalan yang lurus"

Suatu hari beberapa tahun lalu, mungkin hampir sepuluh tahun yang lalu, saya berkereta bersama seorang teman. Kami diekori di belakang kami, sebuah kereta lain. Kami diberi lokasi pertemuan, iaitu sebuah dewan yang terletak di Petaling Jaya. Teman saya yang menjadi pemandu sudah beberapa kali menelefon dan mendapatkan pengesahan lokasi. Dia sendiri tidak berapa arif akan tempat pertemuan tetapi berusaha dengan positif meyakinkan kami. Dia memang positif dan selalu meyakinkan saya dengan tutur katanya yang luhur dengan penuh rasa bergantungan kepada Tuhan. Jadi, kami berusaha dengan sedikit teragak-agak memandu menuju tempat yang telah dinyatakan.


Ternyata hari itu bukanlah hari yang baik buat kami meskipun kami telah berusaha sebaiknya - bertanya orang di tepi jalan, menelefon beberapa kali dan berhenti untuk menenangkan fikiran sambil melihat kembali arah. Zaman itu masih belum ada GPS atau telefon pintar. Masing-masing menggunakan telefon yang bersaiz besar dengan kadar caj yang mahal. Nak hantar SMS kena fikir dua tiga kali kerana harganya masih mahal.


Tetapi teman saya ini bukanlah seorang yang mudah berputus asa. Dia juga tidak putus-putus menyakinkan saya bahawa kami akan sampai juga ke destinasi. Sebagai teman pemandu, saya tidak banyak bersoal jawab, tidak komplen apa-apa malah turut sama mempositifkan diri. Sambil mengendalikan stereng, dia berselawat dan berdoa agar Allah membantu kami menunjukkan jalan yang betul ke lokasi pertemuan. Dia tidak sedikit pun gelisah, tetapi tenang mencari jalan meskipun matahari di luar sana memanah kulit tanpa rasa kasihan.


Akhirnya kereta belakang yang rapat mengekori kami terputus dari haluan. Mereka tertinggal dan selepas beberapa kali menghubungi, mereka putus asa untuk mencari kami atau meneruskan pemanduan ke lokasi. Mereka pulang. Tetapi kami, teruskan perjalanan sehinggalah kami sampai ke alamat yang di beri. Waktu ketika itu berbaki setengah jam dan kami sempat duduk, melepas lelah dan majlis tamat setengah jam kemudian. Namun teman positif saya itu tidak mengeluh. Dia tetap ceria berbual dengan tetamu jemputan, sempat bercerita tentang perjalanan kami tetapi tidak pun dia mengeluh tentang kesesatan kami. Dia kekal positif.


Beberapa hari kemudian, kami berjumpa dengan teman yang berpatah pulang. Tidak sempat membuka cerita, seorang daripadanya sudah menegur lebih awal. "Ada pengajaran dari apa yang berlaku," katanya. "Aku tak sepatutnya putus asa mencari jalan. Aku seharusnya kena memandu sehingga sampai ke lokasi. Aku tak patut patah balik." Saya dan sahabat positif saling berpandangan dan tersenyum.


"Itu perkara penting yang aku belajar dari kau berdua. Kita tak boleh putus asa, kita kena berusaha sehingga sampai ke destinasi. Baru cari jalan dah putus asa, belum lagi berusaha untuk perkara-perkara lain," sambungnya lagi, seperti menyatakan kekesalan kerana terlalu mudah berputus asa.


Dia menyampaikan apa yang dia rasa dari sifat putus asanya itu, tetapi secara tidak langsung dia mengajar saya untuk tidak mudah putus asa. Sahabat positif itu juga banyak mengajarkan saya erti mencari ketenangan dalam setiap tindakan dan kebergantungan kita yang sepenuhnya kepada Tuhan. Dia mengajarkan dalan setiap tindakannya.


Inilah yang saya pegang tatkala berpusing-pusing selama hampir tiga jam dalam bandar Klang pada Sabtu yang lalu. Asalnya berjanji dengan teman yang lain yang akan sy aekori sehingga ke destinasi, tetapi menyedari saya akan terlewat kerana perlu singgah mengambil dua barang di lokasi berbeza, saya mengarahkan dia meninggalkan saya. Saya pernah sekali sahaja ke rumah anak yatim di Klang ini dan masih belum sepenuhnya mengecam jalan. Tetapi saya yakin yang saya akan sampai dan akan sampai dengan bantuan Tuhan sepenuhnya.


Namun oleh kerana tidak begitu yakin, saya menggunakan GPS di telefon. Tetapi menggunakan Backberry yang mudah hang, asyik-asyik restart dan mudah kehabisan bateri, saya kesesatan. Bertanya orang arah yang dimaksudkan tidak begitu membantu. Saya berpatah balik beberapa kali ke bandar Klang selepas keluar ke arah yang dimaksudkan kerana ia bukannya tempat yang di cari. Hampir sepuluh kali saya berpusing di tempat yang sama. Akhirnya saya berhenti di sebuah kawasan parking, menarik nafas, berselawat dan berdoa semoga Allah keluarkan saya dari kesesatan ini. Saya tahu mengapa saya sesat - kerana saya begitu yakin dengan bantuan GPS saya akan tiba tanpa sesat. Nah, Tuhan beri cash, cepat sahaja saya di simpang-simpangkan ke laluan yang tidak sepatutnya. Bukan Tuhan menjadi tempat pergantungan saya rupanya tetapi GPS. Wajah anak yatim dan sukarelawan yang kelaparan kerana menanti makanan pagi yang ada dalam kereta saya bermain-main di hadapan mata. Ya Tuhan maafkanlah aku. Cepat sungguh balasan yang kau berikan. Aku mohon ampun dan maaf atas kesilapan tidak bergantung sepenuhnya kepada-Mu. Kalau pusingan akhir ini aku gagal mencari destinasi, aku akan pulang terus ke rumah, mengecaj telefon dan menghubungi kawan-kawan untuk meminta maaf.


Saya nekad menghidupkan enjin dan berpusing buat kali terakhir sebelum nanti pulang terus ke rumah andai tidak bertemu arah. Biarlah nasi lemak dan mee yang dibungkus cantik itu saya habiskan semuanya atau saya sedekahkan pada orang lain. Ini bukannya berputus asa, ini adalah perjalanan keluar dari kesesatan untuk kembali ke jalan yang sebenar. Jalan yang lurus, akibat dari pergantungan hati yang tidak lurus.


Saya menarik nafas panjang dan mengendalikan stereng sebaiknya. Wajah anak yatim dan sukarelawan yang kelaparan masih bermain-main dalam kepala. Mujurlah Sabtu itu bandar Klang lengang, tidak sesak seperti sebelumnya. Mungkin ini bantuan Tuhan untuk memudahkan perjalanan saya dari terganggu oleh kesesakan tetapi saya terperangkap oleh kesesatan. Satu papan tanda yang telah saya lalui sewaktu berpusing sepuluh kali mengajak saya untuk membelok ke arahnya meskipun sebelum itu hati rasa ragu-ragu. Tak mengapa, untuk kali terakhir saya membelok ke kiri. Kurang 100 meter dari simpang, saya ternampak masjid di kiri dan kanan jalan. Nah, itulah arah yang saya cari. Akhirnya saya tiba ke destinasi setelah puas mencari.


Apabila ditanya bagaimana saya boleh bertemu lokasi ini, saya hanya tersenyum. Mereka pastinya ternantikan kehadiran saya tanpa mengetahui yang saya sudah 99% membulatkan hati untuk berpatah balik. Terlalu panjang jawapan yang mahu saya beri, terlalu banyak cerita yang ingin saya kongsi. Tetapi di sudut yang lain, Allah sebenarnya menghantarkan satu tanda untuk saya, satu tanda untuk saya membetulkan diri dengan memandang anak-anak ini. Saya tahu, jika saya patah balik atau tidak sesat tempohari, saya akan mengucapkan selamat tinggal selama-lamanya kepada mereka.


Tanda yang Tuhan berikan kepada saya terlalu mahal harganya untuk saya biarkan. Jawapan yang Dia berikan itu menjadikan saya kuat untuk terus berjuang meskipun sering dilanda badai yang tidak pernah susut dan surut.


Lantas, makna Surah al-Fatihah ini sering teringang-ngiang, menjadikan saya cepat insaf dan sedar diri.


Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.


Tunjukilah kami jalan yang lurus


Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.


Al-Fatihah 1:5-7




Tiada ulasan: