Jumaat, Januari 10, 2014

Yang dinamakan kepercayaan itu adalah

1.
Kita tidak saling mengenali. Kita bukanlah adik beradik, saudara mara atau kenalan. Kita tidak punya hubungan darah. Kita ditakdirkan berkenalan lalu kepercayaan mengikatkan kita pada satu persahabatan. Kita diyakinkan dengan kepercayaan itu dan kita mengusahakan sesuatu yang sebelumnya nampak mustahil. Kita belajar membina kepercayaan. Kau memberi, aku menerima. Kau menerima, aku memberi. Begitulah kita berdikit dikit belajar. Kita membina kepercayaan perlahan-lahan dan membangunkan kepercayaan itu untuk menjadikan orang lain jatuh percaya kepada kita. Kita bersama-sama mereka menggerakkan segenap kepercayaan kepada massa, untuk membuka mata kepada kekurangan yang membadai masyarakat dewasa ini. Dalam menempuh badai itu, kita kemudiannya dilanda badai. Perahu kepercayaan yang sedang kita naiki ini tersasar haluan. Kita membetulkan arah dengan rasa penuh percaya yang laluan itu bisa menenangkan kita sepanjang perjalanan dan memimpin tangan-tangan yang lain menempuh laluan yang sama. Kita bawa mereka ke ruang cahaya - dari gelap kepada terang, dari tiada kepada ada, dari gusar kepada tawa, dari kecewa kepada ria. Itu semua terhasil dari rasa percaya yang tercurah kepada mereka. Sambil belayar kita belajar, sambil meneroka kita menjadi dewasa. Tetapi kedewasaan membawa harga yang mahal untuk kita apabila ia mula perlahan meruntuhkan kepercayaan yang sebelum ini menembok berdiri kukuh mengikat perkenalan kita. Kepercayaan itu runtuh, menjadi puing-puing halus nan berterbangan ditiup angin. Kita dalam resah gelisah tetap berusaha menangkis gelora menempuh gelombang mengharung badai. Tetapi atas runtuhan kepercayaan, kita tersadai di pinggirnya. Atas runtuhan kepercayaan, ikhlas mengurang, benci pun bertandang.


2.
Mengapa benci yang kau bawa dalam diri, kawan? Dimana perginya kepercayaan yang kau bina dan tanamkan sekian lama? Mengapa mudah kau biarkan kepercayaan melarut dalam lautan kecurigaan dan syak wasangka yang selama ini tega berdiri di sempadan hati, mencuri kesempatan meninggalkan was-was ketika sedang alpa sedetik? Mengapa kali ini kau tewas?


3.
Aku tidak mahukan jawapan. Perahu kepercayaan yang kita naiki ini meskipun telah cuba kau baiki kini aku enggan tumpangi bersama. Pergilah kau belayar dengan puing-puing dan debu kepercayaan yang telah rapuh menemanimu kerana aku kini - dengan kepercayaan yang rapuh, ikhlas pun runtuh. Biarlah aku mencari jalan untuk pulang ke pangkal dan berpaling dari cita-cita yang telah kita bina lama dahulu.


4.
Kehidupan itu adalah belayar ke lautan kepercayaan.

Tiada ulasan: