Isnin, Februari 24, 2014

Sejarah yang sebenar sejarah

Catatan pada buku ini menunjukkan saya membelinya sewaktu Perhimpunan Penulis Muda Nasional ke-3 pada Disember 2011.  Hari demi hari berlalu, satu muka demi satu muka saya baca hinggalah akhirnya tamat malam ini. Itu pun selepas memaksa diri menghabiskannya atau jangan baca buku lain!

Lama, amat lama sekali masa diambil untuk menghabiskannya. Mungkin juga sebagai satu latihan untuk membaca karya Prof dan menekuni setiap inti perbahasannya yang memerlukan kita merujuk pada buku sampingan atau bacaan lanjutan supaya dapat kita faham dengan mendalam apa yang dibicarakannya. Jika anda tidak setuju dengan cara ini, tak mengapa, banyak lagi buku lain yang anda boleh baca dan hadam dengan mudah.

Saya tidak taksub kepada beliau tetapi semakin menekuni tulisannya, saya dapati kembali dekat saya dengan Melayu-Islam, sesuatu yang pernah saya hasratkan dahulu untuk menekuni dan mencari dengan lebih serius yang boleh. Ruang sudah ada kini, hanya perlu saya teruskan perjalanan.

Apa yang ada dalam buku Islam Dalam Sejarah dan Kebudayaan Melayu? Judulnya sahaja sudah cukup menjelaskan. Tentang Islam dalam sejarah dan dalam kebudayaaan di alam Melayu yang banyak ditutup oleh pihak barat (sewaktu penjajahan) dan juga fokus kita yang terarah kepada zaman pra-Islam, mencicirkan zaman kebemilangan Islam di rantau nusantara dan langsung melompat kepada zaman kolonial dan pasca-kolonial. Jadi, zaman sekitar 1500-1700 sengaja dicicirkan dari sejarah dan diangkatnya zaman lain yang kononnya lebih berkesan dan banyak menyumbang. Dek kerana terikut dengan pandangan ini maka kita pun terhegeh-hegeh dan gopoh menuruti pandangan orientalis dan sarjana barat hinggakan kita menutup sejarah sendiri. Adakah ini adil kepada diri kita? Sudah pasti tidak. 

Saya dapat memahami teks ini apabila tiba pada 15 halaman terakhir. Barulah faham apa yang disampaikan pada awalnya, yang merupakan inti kepada perbahasan sebelum digulung dengan baik dibahagian penutup.

Ada beberapa bahagian yang ingin saya kongsikan, dan untuk diri saya juga, bahagian ini memerlukan bacaan lanjut:

Kita insaf akan kehilangan sifat persendirian bangsa - jikalau tiada dirasai sebagai satu kehilangan mengapakah kita  berusaha mencarinya? Dan dari manakah harus kita dapat ciri-ciri yang memperkenalkan kita kepada sifat persendirian itu melainkan dari sejarah? Sejarah manakah yang harus  kita utamakan sebagai yang benar-benar membenamkan kesan perasmiannya ke dalam jiwa kita? Kita lihat bahawa para sarjana sejarah yang menulis dan membuat pengkajian mengenai Kepulauan Melayu-Indonesia hanya memberatkan dan menumpukan pengkajian dan penulisannya pada sejarah baru dewasa ini, dan pada latarbelakang sejarah itu, iaitu sejarah kolonial. Mengenai sejarah lama mereka hanya tahu sejarah zaman Hindu-Buddha dan sedikit tentang sejarah purbakala. Kita harus memperhatikan dengan keinsafan yang sungguh-sungguh pengabaian dan peneledoran yang telah dilakukan terhadap satu faktor penting yang sangat berkesan bagi pembicaraan kita mengenai sejarah kebudayaan Melayu-Indonesia, iaitu pengabaian terhadap sejarah Islam dalam Kepulauan ini. Sejarah Islam itu seolah-olah hilang atau dihilangkan. Dengan penumpuan kepada sejarah purbakala, sejarah Hindu-Buddha, sejarah kolonial dan sejarah sendirinya sejarah Islam itu akan tampak sebagai tiada berkesan dalam kehidupan masyarakat Melayu-Indonesia. Alangkah palsunya tanggapan ini!

~ Islam Dalam Sejarah dan Kebudayaan Melayu, Syed Muhammad Naguib al-Attas. Hal 55



Tiada ulasan: