Sabtu, Februari 01, 2014

Yang panas

Ketika menyertai satu ekpedisi kayak yang melewati selatan Thailand-kepulauan Langkawi-Kuala Perlis semasa tahun pertama di alma mater kira-kira 15 tahun yang lalu, kami terkandas kira-kira tiga hari di Ko You (Pulau Panjang), Thailand akibat cuaca buruk. Kami menghabiskan masa dengan melakukan aktiviti bersama penduduk setempat, mengemaskan masjid dan lawatan ke sekolahnya yang sederhana.

Setelah laut reda dan langit bertukar cerah, kami memutuskan untuk menyambung kayak ke Pulau Singa Besar. Pada pagi itu, kami bersiap awal, menegemas barang perkhemahan dan memasukkan barang ke dalam bot. Malangnya bot pengiring yang terdiri dari pegawai dari sebuah jabatan yang bersama kami tidak muncul-muncul meskipun pagi itu kelibat mereka kelihatan. Kami semakin resah, matahari sudah meninggi, cuaca memang amat cantik untuk memulakan kayuhan tetapi bayang mereka tidak kelihatan. Kami tidak boleh bertolak tanpa bot pengiring. Ketika itu, kami mula bersuara dan mempersoalkan itu ini.

Mereka muncul selepas itu dan saya tidak dapat menahan marah lalu membentak di belakang sebagai tanda protes akan sikap mereka yang menyebabkan kami bertolak lewat. Sepanjang kami di atas kayak, kemarahanlah yang merajai hati hingga paddling pun tidak menjadi sempurna.

Ketika sesi brainstrom malamnya, kami memperincikan perjalanan program satu persatu sejak pagi. Tanpa disangka, perbuatan setengah dari kami yang membentak dan memprotes pegawai pengiring tersebut (terutamanya saya) menerima teguran yang keras. Katanya, walau bagaimana kita marah dan geram, janganlah sesekali kita tunjukkan sikap kurang ajar terhadap orang yang lebih tua dari kita. Mereka perlu kita hormati walau pun kita tidak berpuas hati dengan mereka kerana ada cara yang sesuai untuk menegur, bukan dengan menghamburkan kemarahan. Tambah seorang lagi, usahlah mudah mempersoalkan sesuatu dengan soalan jelek, sinis dan silly question sehingga menjadikan sesuatu arahan atau permintaan itu seperti suatu yang main-main. Sebaliknya, fikirkan kenapa arahan atau permintaan itu disampaikan, kerana sudah pasti ada sebabnya. Ada cara yang sesuai untuk membetulkan.

Teguran itu amat berbekas dalam diri saya bertahun-tahun lamanya dan sehingga kini saya mengambil sikap berhati-hati dalam setiap tindak tanduk. Mungkin sesekali saya terbabas dan terlepas kata, tetapi lekas saya menyedari diri agar tidak keterlaluan. Namun berhadapan dengan anak muda, generasi Y dan berdarah panas, cepat marah dan segera pula bertindak menjadikan saya berada di tempat di tempat di mana pegawai pengiring itu berada. Ada permintaan dan arahan yang membawa riak wajah kecewa, tidak puas hati atau menarik muka masam. Mereka memberi reaksi tanpa cuba berlapik dan seolah-olah mahu berterus terang supaya boleh menolaknya tanpa bertangguh. Kita menjadi mudah tersentuh dan terasa, kecewa dan hiba kerana begitu mudah ditolak mentah-mentah, seperti kita ini bukanlah siapa-siapa bagi mereka.

Saat ini, saya dapat merasakan betapa kemahiran menguruskan diri sewaktu dalam tekanan atau merancang plan A, B atau C sangat perlu supaya hati kita tidak terus dipermainkan. Mungkin juga atas faktor usia kita menjadi mudah terasa dan tersinggung tetapi itukan lumrah. Pengalaman menjadi muda dan kemudiannya berhadapan generasi muda memberikan kita ruang membaiki dan membetulkan diri supaya tidak mudah kecewa dengan manusia. Kita ada tempat pergantungan yang lebih besar dari itu, yang tidak pernah mengecewakan segala apa yang kita mahu.

Kata-kata bisa menghiris dan bila hati terguris, memang sukar merawatnya meskipun luka sudah berhenti menitis. Parutnya, kan tetap berbekas.

Saya tetap ingat pesanan itu. Ada cara yang sesuai untuk membetulkan. Tidak ada satu jawapan yang boleh menjawab semua soalan.

Tiada ulasan: