Jumaat, Mac 14, 2014

Menangani hak

Rupanya bukan kau seorang sahaja yang berfikiran begitu, ujarnya.

Aku mengangkat kepala memandangnya. Apa maksudmu. Soalku.

Aku juga berperasaan begitu. Dia ternyata seperti meminta orang lain memberikan perhatian penuh kepadanya setiap kali menaikkkan status yang menjengelkan di facebook.

Aku mengetap bibir. Apa maksud kau menjengkelkan? Soalku.

Setiap minit menaikkan status. Tentang keluarga. Tentang anak-anak. Tentang dirinya. Bukankah itu menjengkelkan?

Tapi itu ruang peribadi dia. Mengapa pula kau yang terganggu? Aku sengaja mahu melihat bagaimana dia mempertahankan hujahnya meski pun nanti jawapan akhir kami adalah sama - menjengkelkan.

Benar, itu ruang peribadi dia. Tetapi apabila statusnya itu berada dalam susurmasa facebook ku, itu sudah mengganggu ruang peribadiku. Hak ku sudah dilanggar. Dicerobohi.

Jadi, kau perlu humban dia keluar? Dia geleng.
Ada seseorang berkata, kritik terbaik ialah dengan tidak mengendahkan. Biarkan. Nanti dia akan senyap sendiri. Balasnya

Soalnya di sini, sudah bertahun-tahun dia begitu. Kita senyap, dia mendapat sokongan baharu. Akhirnya dia tidak sedar apa-apa.

Jika begitu, kembalilah kepada hak yang sebenar. Aku mahu hak ku kembali. Maka nyahkan dia dari senarai kenalanku. Dia meninggikan suara dihujung kata. Keras juga bunyinya.

Tetapi ada cara lebih mudah mempertahankan hak mu. Tutup dia dari senarai kenalanmu. Sebarang statusnya tidak akan kau baca. Lebih baik menyahkan dia dari senarai kenalan. Nanti bisanya berpanjangan.

Dia senyum. Benar kata kau. Zaman media sosial sekarnag ini, nyahkawan adalah perkara yang sangat sensitif. Boleh putus kawan diruang realiti.

Aku ketawa. Banana smoothy mendarat di meja. Di luar, jerebu dan kabut kian kuat memeluk suasana. Bau asap tersebar merata. Bumi panas, kemarau menjerat rasa. 

Tiada ulasan: