Jumaat, Mac 14, 2014

MH370, pulanglah!



Tiba-tiba, tiba-tiba
Satu negara gempar dan merasa hiba
Sebuah pesawat hilang dari alam nyata
Radar tiba-tiba kelu menjawab soalan kita
MH370 lesap, lenyap, hilang
Ke mana perginya? Ke mana hilangnya?
Tiada siapa mampu menjawabnya.

Teori menari di media sosial
Telahan, tanggapan, angakan, jangkaan
Menjadi mainan, lelucon dan bahan ketawa
Kuasawan, wartawan dan birokrat balas membalas di kaca tv
Rakyat berbalah-balah di hujung jari
Risau tak kunjung pergi
Air mata silih berganti
Pelik kata mereka
Keliru pun ada
Tapi tak sedar itu Tuhan punya kuasa

Maka datanglah segelintir warga
Membawa akal sejengkal 
Di dalam buluh, kelapa dan tikar
Diteropong, dijampi mentera
Kian bergegarlah dunia ketawakan kita
Masih tinggal di atas pokok lagi rupanya


Mengapa tidak kau berdoa kepada yang punya kuasa
Maha mengetahui segala-gala
Menguasai darat laut udara
Teruskan doa, teruskan usaha
Hijab tertutup kerana kita terlalu leka
Dia menguji kerana kita terlalu alpa
Kononnya hebat mencabar segala kuasa


Ya Allah, kami rindukan mereka
Jika di darat tunjukkanlah
Jika di langit, turunkanlah
Jika di laut, timbulkanlah
Jika kami terhijab, keluarkanlah
Kami ini tidak tahu, maka tunjukilah kami


~ pagi subuh di Semenyih
Khabarnya IPU di luar sana mencecah darurat~





Tiada ulasan: