Jumaat, April 25, 2014

Yang indah itu Islam

Hujan mencurah turun ke bumi Bangi dalam seminggu dua ini. Skala hujannya pula, boleh tahan lebat hingga memandu tak nampak jalan. Turun pula pada waktu petang, ketika ramai diantara pekerja bersiap nak balik. Maka jalan pun sesak. Kemalangan pula, biasalah.

Ketika ini dalam perjalanan pulang dari Dusun Nanding, mengadakan sesi temuramah dan rakaman video bersama keluarga Syed Abdullah al-Edrus yang mengusahakan majalah Qalam. Temuramah bersama anaknya, Dr Syed Amin Husaini yang cukup merendah diri dan ibunya, isteri ketiga Edrus yang dipanggil Ummi. Masuk ke Bangi, hujan lebat. Empat batang pokok tumbang, tercabut dengan akarnya sekali. Bayangkanlah, betapa kuatnya angin yang bertiup. Sebatang darinya telah menutup kedua-dua lorong jalan. Ada pemandu yang prihatin segera turun dalam hujan yang melebat, mematahkan dahan agar satu lorong dapat dibuka. Namun saya gelisah ketika itu. Jam yang bergerak detik demi detik menunjukkan angka lima, kemudian semakin bertambah minitnya. Kelas petang ini terpaksalah dibatalkan. Tiba dipejabat pukul enam, apa yang boleh dibuat lagi?

Esoknya, langit gelap menjelang pukul lima. Gelisah dengan gelapnya suasana. Dalam hati berdoa agar tiada lagi musibah di jalanan. Segeralah saya berlari ke kereta, memecut ke Sungai Merab. Perjalanan lancar. Masa sedang elok. Tiba di bawah jambatan, ah, lain pula terjadi. Hujan yang lebat menjadikan air sungai naik, membuak-buak melimpahi jalan. Nekad sahaja nak meredah banjir. Tetapi saya leihat dahulu skala kedalaman air. Selepas lima minit berteleku dalam kereta, saya patah balik. Mana mungkin meredah air yang naik tinggi. Beberapa buah kereta yang cuba memandu melewatinya cuma kelihatan suku cermin. Motor yang cuba ditolak si penunggang cuma nampak handle. Sebuah kereta sudah tersadai tepi jalan? Nak meredah? Kelas batal lagi.

Khamis, oleh kerana sudah dua hari tidak datang, anak-anak anggap saya tak datang. Selepas dipanggil, cuma seorang yang datang.mseorang lagi balik kerana sakit. Nombor warden asrama ku ambil kemudiannya. Mudahlah nak menghubungi dan memaklumkan kemaslahatan jika ada apa berlaku.


Baiklah, itu fasa pertama. Rabu, sewaktu berpatah balik dari jalan yang banjir, ku talakan pendnegaran pada radio ikim. Setiap petang jika berkesempatan, radio itulah menjadi halwa telinga. Siaran petang Rabu ialah islam agamaku, rancangan dari perkongsian saudara baru. Sangat menarik seklai dengan tutur kata saudara Adam Abdullah. Ku dengar dengan teliti smabil tangan cekatan memandu. Sebaik sampai rumah, sehabis solat maghrib, ku capai buku nota dan ku salinkan semula ingatan yang masih bertunas dari perbualan dir adio tadi. Berhelai-helai berjaya ku tuliskan, seperi dalam gambar di atas. Puas hati dapat tulis tangan.

Baiklah, kupasan saudara Adam kupendekkan seperti berikut:

1) DJ: Apa yang susah nak dibuat bila masuk Islam?
Adam: mengekalkan tauhid dan mengelakkan syirik.  Dalam Katholik banyak perkara syirik. Jadi nak mengelakkan sesuatu yang sudha menjadi adat itu agak payah. Mengekalkan tauhid, sebagai saudara baru memnag banyak cabarannya.

2) DJ: Apa harapan?
Adam: Harapan saya ialah terus istiqamah dan berharap agar emak masuk Islam. Tinggal sikit lagi emak nak masuk Islam. Ayah pula dah lama meninggal.

3) DJ: Apa perasaan bila masuk Islam?
Adam: Ibaratnya begini. Kita ke kompleks membeli belah dengan ayah dan emak. Mereka pimpin tangan saya. Tiba-tiba dalam celahan orang ramai, saya perasan tangan saya dipimpin oleh orang lain.  Bukannya tangan emak dan ayah. Kita pun cari dan cari akhirnya jumpa kembali emak dan ayah kita. Kita pun rasa lega dan gembira. Begitulah perasaan saya bila masuk Islam. Bermakna kembali kepada asal, kepada fitrah.

Lantas ku teringat pada kuliah MSA di Masjid Negara dua tahun lalu. Ini boleh dikaitkan dengan janji yang kita buat dengan Allah ketika berada di alam ruh. Kita ditanya 'alastu bi rabbikum?' maka kita jawab, 'bala, shahidna'. Kita sudah pun berjanji dengan allah di alam rahim. Bersaksi kepada keseksaan-Nya. Tapi kemudian kita mungkir dan berpaling dari agama-Nya. Kemudian apabila kita kembali menemui kebenaran, kita merassq lega dan hembira. Gembira lrana kembali kepada kedudukan kita yang asal, yang asli.

Perkongsian dari saudara baru ini, yang siarannya pada setiap Rabu, sering menjadi tan aras untukku mengukur tahap iman dan kefahaman kita kepada agama. Malah, penerangan mereka snagat tuntas dan jelas, hingga kita boleh malu dengan diri sendiri, kita yang azali telah lahir dalam Islam dan membesar dengan Islam. Tapi ke kemudiannya, kita sendiriyang menidakkan agama itu.

Islam itu indah, kawan-kawan.

Tiada ulasan: