Sabtu, Mei 10, 2014

English Vinglish untuk motivasi belajar bahasa



Sabtu yang tenang tanpa aktiviti, cuma ada satu jemputan kenduri kahwin yang aku kena pergi. Elok-elok dah berjanji dengan yang lain, tiba-tiba mereka berhalangan. Kalau diikutkan hati, memang tak mahu pergi tapi memandangkan aku kena bawa kuih yang ditempah si pengantin, cepat-cepat bersiap. Semoga orang belum ramai, pengantin belum ada, tiada orang dikenali dan aku boleh jumpa emak pengantin, makan, salam emak pengantin dan balik. Memang bodoh sombong bunyinya, tapi sifat introvert masih ada. Memang itulah yang berjaya ku buat, balik sebelum hujan turun mencurah di Semenyih.

Besar harapan hari ini agar dapat aku menulis dan menghabiskan bacaan satu buku. Esok satu hari yang padat dengan seminar Hamka, jadi hari ini kena pulun semua kerja. Paling tidak pun, sinopsis 20 episod kena siap. Tentang apa, nantilah cerita, bila dah dapat surat tawaran :)

Sebelum keluar pagi tadi, aku dah menulis serba sedikit. Kemudian aku tinggalkan laptop menyala dengan harapan dapat kusambung kembali apa yang telah aku tuliskan. Ketika ku hidupkan kembali laptop, aku turun ke bawah. Tv sedang terpasang filem hindustan yang baharu bermula. Duduk dan lihat sekejap. Sekejap yang menyebabkan aku duduk di situ sehingga filem tersebut habis.

EnglishVinglish sebuah filem yang lari dari kebiasaan filem Hindustan. Tak rugi rasanya aku naik kembali ke atas dan mematikan laptop. Sashi dan Satish mempunyai sepasang anak yang comel. Satish bekerja dengan jawatan yang agak baik juga sementara Sashi suri rumah yang digambarkan kurang berpendidikan menerusi penampilannya yang kekampungan – pakai sari, memasak untuk keluarga dan tidak fasih langsung berbahasa Inggeris. Ini menjadikan dia sering dimomokkan oleh anaknya, Sapna dan suaminya. Sashi diminta oleh kakaknya, Manu untuk ke Manhattan bagi membuat persiapan perkahwinan Meera, anak Manu. Satish memberi kebenaran agar Sashi pergi lebih awal untuk menyiapkan segala keperluan. Pergi seorang diri adalah sesuatu yang menakutkan Sashi. Dia terlalu merendah diri dengan penguasaan Englishnya yang lemah dan tidak pernah pernah ke mana-mana berseorangan. Inikan pula perlu ke Manhattan, tempat yang jauh dan serba serbi yang asing. Namun Sashi diyakinkan oleh suaminya dan diberi beberapa tips dan latihan agar tidak canggung.

Pengalaman awal Sashi tanpa penguasaan English yang baik amat menduga ketiga berada di sebuah cafe untuk memesan minuman. Kesedihan ini menjadikan dia berazam untuk belajar Englsih dalam masa empat minggu, seperti yang terpapar dalam sebuah iklan dibadan bas. Sashi memang berusaha keras belajar bahasa asing ini dan dia mendaftar secara senyap. Di dalam kelas, ada pelajar dari India, Pakistan, Mexico, China, Perancis dan Nigeria. Masing-masing dengan perwatakan tersendiri namun Shashi sangat disenangi kerana bijak bertanya soalan yang unik dan sering membawa masakan India ke kelas. Malamnya Sashi belajar sambil menonton DVD, siangnya selepas kelas dia menyiapkan apa yang patut untuk majlis perkahwinan anak saudaranya itu. laurent, pelajar Perancis yang membantunya ketika di cafe tempohari tertarik dengan perwatakan Sashi dan cuba memikatnya. Namun Sashi sedar diri yang dia mempunyai suami dan anak. Prinsip Shashi ini sangat Laurent hargai, menunjukkan Shashi benar-benar mempunyai harga diri yang tinggi.

Namun begitu, Sashi yang diam rupanya menyimpan perasaan terhadap suami dan anaknya yang kurang memberikan rasa hormat kepada dirinya sebagai isteri dan ibu. Kekurangannya terhadap English sentiasa dimomokkan. Suaminya tidaklah mengongkong tetapi begitu dingin terhadapnya. Satish pernah meluahkan kepada Laurent bahawa dia bukanlah mahu disayangi tetapi cukuplah dihormati. Rasa ini timbul akibat Sapna yang memarahinya kerana menyimpan buku skrap dalam almari sedangkan katanya, ‘emak tak tahu baca pun English tapi simpan buku saya untuk apa?’ Uniknya, mereka berbicara dalam bahasa ibunda masing-masing yang meski pun tidak difahami, hasrat dan perasaan rupanya dapat disampaikan melalui bahasa badan yang semulajadi sifatnya. Pada saya, inilah intipati sebenar filem ini. Bahasa adalah sejagat dan alami. Memahami dengan perasaan sudah cukup meyakinkan kita apa yang cuba disampaikan meskipun tidak faham sepatah haram bahasanya.

Pada akhir pembelajaran, pelajar diminta menyampaikan ucapan selama 5 minit sebagai ujian dan jika lulus akan diberi sijil. Ketika itulah hari perkahwinan Meera. Sashi tidak dapat hadiri ujian meskipun telah merancang. Namun Radha, adik Meera yang tahu usaha Sashi ke kelas bahasa berusaha menjemput semua pelajar ke majlis selepas ujian. Sashi diminta menyampaikan ucapan buat pengantin, yang diucapkan dalam English. keadaan ini benar-benar mengejutkan suami dan anaknya, malah Sashi memberikan nasihat kepada pasangan pengantin. Nasihat yang sebenarnya untuk dia dan Satish agar kembali kepada kehidupan perkahwinan yang lebih sempurna.

This marriage is a beautiful thing. It is the most special friendship. Friendship of two people who are equal. Life is a long journey. Meera, sometimes you will feel you are less. Kevin, sometimes you will also feel you are less than Meera. Try to help each other to feel equal. It will be nice. Sometimes... Married couple don't even know how the other is feeling. So... how they will help the other? It means marriage is finished? No. That is the time you have to help yourself. Nobody can help you better than you. If you do that... you will return back feeling equal. Your friendship will return back... Your life will be beautiful.

Meera... Kevin... Maybe you'll very busy... but have family... son... daughter. In this big world... your small little world, it will make you feel so good. Family... family can never be... never be... never be judgemental! Family will never... put you down... will never make you feel small. Family is the only one who will never laugh at your weaknesses. Family is the only place where you will always get love and respect. That's all Meera and Kevin... I wish you all the best. Thank you. 

Memang benar filem lari dari kebiasaan. Hanya ada satu lagu lengkap tarian, itu pun ketika upacara perkahwinan berlangsung, diikuti lagu-lagu selingan. Plotnya berjalan laju dan tidak melankolik. Mainan perasaan oleh Sashi tidak diperpanjangkan sehingga mendayu-dayu dan cukuplah dengan riak wajah dan gerak badannya menunjukkan dia dalam dilema, sedang marah atau gugup. Watak yang dimainkan oleh primadona Hindustan, Sridevi ini, yang sudah lima belas tahun menghilang, nyata tidak tumpul oleh waktu. Dia sendiri digambarkan seorang isteri pasrah dan taat pada suami dan perkahwinan yang mengikat kehidupannya. Satish pula bukanlah suami yang kejam cuma kurang menunjukkan kasih sayang. Ini sikap biasa pada lelaki timur misalnya Melayu yang kurang membelai, menunjukkan perasaancinta dan kasih atau menyampaikan kata yang indah dan manis seperti yang si isteri inginkan.

English Vinglish pada ku sebuah filem motivasi untuk belajar bahasa. Pernah ku tuliskan sebelum ini betapa aku ingin kembali belajar bahasa Arab dan peluang itu kemudian datang terhidang. Maka aku angkat English Vinglish sebagai motivasi untuk belajar bahasa Arab sehingga boleh faham makna al-Qur’an dan boleh berbicara dengan fasih dan lancar. Ketika ini, syukurlah aku belum ponteng walau satu kelas pun berbanding dengan tiga temanku. Kini sudah masuk bab lima, sampai kepada muḍāf-muḍāf ilayh yang agak sukar bagi ku. Malah topik ini hampir tiga minggu diajar dan wajibāt mencecah lima halaman. Namun Cikda telah memberi satu pautan video Nouman Ali Khan yang menceritakan bagaimana usaha dia belajar bahasa Arab pada mulanya. Motivasiku bertambah. Benarlah kata ustaz, belajar BA dengannya adalah bertujuan untuk memahami al-Qur’an dengan betul dan sekaligus akan mahir bahasa Arab dengan sebaiknya.

Teringat pula pada pagi Rabu yang lalu sewaktu dalam perjalanan ke UM seawal enam pagi, aku memasang radio IKIM. Dalam tazkirah pagi, penceramah membaca surah al-Fath dan menyebut maknanya satu persatu. Tiba-tiba air mata ku bergenang. Betapa mudahnya aku faham setiap ayat yang dituturkan itu. Jalan sesak seperti tidak terasa. Aku ulang-ulang perkataan yang disebutkan siap maknanya. Ya Tuhan, dahulu pun aku belajar bahasa Arab, tetapi mengapa tidak dapat kurasakan nikmat yang sebegini indah?

Semangat Sashi dalam English Vinglish akanu jadikan motivasi untuk belajar Bahasa Arab sehingga faham makna al-Qur’an. Jadi sekarang ini, perlulah aku buka Qur’an dan terjemahannya supaya dapat kesan muḍāf, muḍāf ilayh, mubtada’ dan khabar lalu dapat aku berbahasa dengan betul. Niat nampaknya membezakan hasil. Niat memahami Qur’an rupanya memudahkan aku memahami pelajaran. Doakan aku, teman!

Tiada ulasan: