Rabu, Mei 14, 2014

Selepas ribut

Guru positif ku, yang pernah ku ceritakan kerana berhasil membentuk, mendidik dan menegur setiap langkahku, hari ini baru kelihatan kelibatnya setelah beberapa ketika. Cepat-cepat ku hantar mesej kepadanya, bertanya khabar. Dalam perkiraanku, dia sudah bersalin. Mungkin baru bersalin. Mungkin belum.
 
Rupa-rupanya sudah dua bulan usia cahaya matanya, seorang puteri selepas dikurniakan dua putera. Dia berpantang di kampung, akan kembali ke kota selepas cukup hari. Ku kira setakat itu sahaja bicaranya. Selepas beberapa minit, dia mengepos gambar terkini bersama anaknya. Dia nampak kurus. Katanya ringkas, hidupnya diduga bila seorang anak dara cuba menggoda suaminya, mahu menikahi suaminya. Katanya lagi, teras bergegar juga perasaanya ketika itu. Ah, bukan dia sahaja bergegar. Aku yang mendengarnya pun terdiam beberapa saat. Segera ingatanku menyelak kenangan, apa yang kurang pada  yang seorang ini?

Saya jadi low self-esteemed. Saya pantang kali ini semua produk saya nak beli. Nak kurus, nak putih, nak cantik. Uh, i’m not myself anymore.

Tapi saya tahu tidak semudah itu dia menyerah. Dia kekal tenang dan positif.


Allah duga kita dengan apa yang kita value the most kak. Memang saya jatuh terduduk. Allah Maha Kuasa.

Namun saya tahu dia kuat. Itu cuma ucapan dibibirnya. Dia tak akan mudah menyerah. Dia seorang yang kuat dil uar dan kuat di dalam. Characternya telah cukup terbina hingga dia mampu membentuk dan membetulkan teman yang lain.

Katanya, semua baru berlalu namun lukanya masih basah.

Memang saya obses nak cantik sekarang tapi semata-mata untuk cari keredaan Allah. Mungkin saya terabai tanggungjawab saya nak cantikkan diri saya supaya suami rasa senang dan tenang. Saya cuba bina balik diri dalaman dan luaran.

Saya tidak berkata apa-apa, sekadar melihat ayat demi ayat yang dia tulis. Tak banyak yang dia kongsi. Cuma berkongsi rasa selepas ribut melanda. Dia tidak bercerita tentang kuatnya ribut tetapi melihat kesan disebaliknya, bukan kesedihan yang selalu kita dengar.

Ada juga hikmahnya. Allah nak ingatkan saya yang selalu lupa. Memang pun kan.

Dia letak senyuman di hujung bicaranya. Saya tak perlu kata-apa pun. Dia tahu apa jawapannya. Dia tahu apa yang harus dibuat. Dia tahu Allah ada untuk dia bergantung sepenuhnya. Saya pasti, hubungannya dengan Allah telah diperkemaskan kembali supaya akan lebih kejap dan kuat ikatannya. Bukankah dia juga yang pernah berkata kepada saya, kita ini ibarat syiling lima puluh sen ditengah gurun yang luas. Dengan siapa harus kita bergantung ketika itu kalau bukan Tuhan?

Sobat, ku doakan mu dari jauh agar ribut segera berlalu. Cahaya pasti ada di hujung terowong.





Tiada ulasan: