Khamis, Jun 26, 2014

Jalan manakah yang tidak kau lewati?


Chennai, India. 9 Jun 2014

Pernah baca puisi Robert Frost ini? Masuk sini jika tak faham. Puisi yang menceritakan tentang perjalanan, tentang membuat pilihan, tentang menjadi seseorang yang berbeza dari yang lain. Tentang cubaan menentang arus.

The Road Not Taken - Robert Frost


Two roads diverged in a yellow wood,
And sorry I could not travel both
And be one traveler, long I stood
And looked down one as far as I could
To where it bent in the undergrowth;


Then took the other, as just as fair,
And having perhaps the better claim,
Because it was grassy and wanted wear;
Though as for that the passing there
Had worn them really about the same,


And both that morning equally lay
In leaves no step had trodden black.
Oh, I kept the first for another day!
Yet knowing how way leads on to way,
I doubted if I should ever come back.


I shall be telling this with a sigh
Somewhere ages and ages hence:
Two roads diverged in a wood, and I--
I took the one less traveled by,
And that has made all the difference.


Hidup ini seperti belayar dalam sebuah kapal, bersama sekumpulan anak kapal, lautan yang sekejap bergelora sekejap tenang, cuaca yang menduga dan ikan-ikan yang menghuni laut lepas.  Bersama nakhoda yang mengerti soal laut dan pasang surut airnya dan cuacanya dan geloranya, dia memegang peta sebagai panduan agar tidak sesat. Juga mengawasi pergerakan kapal menerusi monitor dan kompas yang perlu dirujuk selalu. Itulah menjadi panduannya agar tidak tersasar dari destinasi. Seluruh penumpang dan anak kapal mengerti arah tuju mereka dan menanti tiba ke destinasi. Sementara menanti, mereka melakukan pelbagai aktiviti. Boleh membaca boleh menulis, boleh menyanyi atau makan dan langsung tidur. Atau sekadar melihat ombak, mengira burung, mencari ikan, memerhati laut. Anak kapal akan sentiasa memenuhi keperluan penumpang sambil memastikan nakhoda sentiasa sihat untuk meneruskan perjalanan.

Kisah tentang kapal dan pelayaran ini pernah saya ceritakan pada ketua di pejabat lama. Kata saya, kita adalah pekerja. Seperti belajar di atas kapal. Pengarah adalah nakhoda. Kami ini, para pekerja pula adalah anak kapal. Nakhoda mengendalikan arah. Ke mana haluan syarikat dialah yang menentukan. Sesekali dilanda gelombang. Itu biasa dalam pelayaran, seperti mana perniagaan yang pasti ada dugaan yang sekejap naik dan sekejap turun, sekejap untung sekejap rugi. Namun begitu dalam pelayaran itu, si nakhoda entah kenapa suka mengambil tukul dan mengetuk lantai dan dinding kapal. Kami menegahnya tetapi dia suka berbuat demikian. Satu lubang bocor, kami tampal. Lubang kedua bocor, kami tampal. Kemudian dia berhenti. Esoknya dia mengetuk lagi. Kami giat menampal. Hari-hari berlalu dia giat membocorkan kapal. Kami yang sibuk melawan mabuk laut disamping tugas di atas kapal perlu pula menambah kerja menampal kebocoran. Para penumpang sudah resah gelisah. Ada yang mengugut mahu melaporkan pada pihak berkuasa. Ada yang mahu duit tambang dipulangkan. Ada yang marah dan memaki hamun. Sehingga pada suatu masa kami berfikir, kenapa nakhoda sudah enggan mengendalikan teraju dengan betul? Ke mana arah kapal ini akan belayar? Apakah harus kita membiarkan diri karam bersama kapal? Jadi, fikir kami lagi, apakah patut kita ikat si nakhoda atau kita sendiri terjun ke laut? Atau mencari kapal baharu?

Kisah nakhoda dan anak kapalnya ini kemudian disampaikan kepada pengarah. Dia terdiam lima mnit, tidak sangka rupanya dia terasa dengan kisah ini. Memang dia patut terasa kerana dialah si nakhoda yang suka membocorkan kapal. Sementelahan dia jugalah pemilik kapal, dia fikir dia boleh berbuat sesuka hatinya. Boleh mencampakkan anak kapal ke laut. Boleh berhenti pada mana-mana destinasi. Tidak mengendahkan kepenatan si anak kapal. Boleh memarahi penumpang yang cuba menegurnya. Pernah juga dia mengendalikan kapal sehingga kering kontang tanpa air. Namun tiada apa-apa kesan pada si pengarah. Kerana kapal itu miliknya. Kapal itu dia yang punya.

Kemudian saya mengambil keputusan menaiki kapal baharu.

Setiap hari saya memikirkan saya adalah anak kapal dalam pelbagai kapal yang berbeza. Siang, malam, hari minggu ada kapal tertentu yang saya naiki. Kapal yang berbeza memerlukan kepakaran berbeza. Oleh itu sebagai anak kapal, kita harus mempunyai kemahiran pada tahap terbaik untuk memastikan kapal dikendalikan dengan baik.

Sebagaimana pelayaran, kapal haruslah mempunyai nakhoda yang betul. Pintar membaca arus lautan. Tahu bila kan datang gelombang. Sudah mendapat maklumat tentang cuaca. Yang penting, tahu ke mana destinasi. Jika tidak, kapal akan berada di atas lautan tanpa pernah tiba ke destinasi. Akhirnya mati dan keras di atas kapal. Mati begitu sahaja. Tiada nisan, tiada kubur. Lautan menjadi medan persemadian.

Pilihan itu di tangan kita. Bila si nakhoda sudah tidak tentu hala hidupnya, kita punya pilihan untuk membuangnya ke laut lepas atau 'membuang' diri sendiri dari kapal. Kita ada pilihan. Pilihan itu pasti tidak digemari. Kerana kita tahu apa yang kita pilih. Kerana mereka tidak tahu apa yang kita pilih. Seperti mana kata Robert Frost, I took the one less traveled by, And that has made all the difference.


Tiada ulasan: