Ahad, Jun 15, 2014

Jauh menjauhkan diri

Status terakhir ku dalam FB ialah 5 Jun, Khamis. Selepas itu ada status yang aku kongsi dari FB lain tapi semua bersifat 'share only me'. Kenapa ya?

Sampai suatu masa, kita akan merasa muak dengan sesuatu. Aku lihat penyakit dalam FB semakin parah. Kalau kau tak rasa itu, sebabnya kau berkawan dengan orang yang tidak menyakitkan. Misalnya kawan dengan selebriti yang baca gosip artis. Kawan yang suka letak gambar makanan. Yang selalu ajak main permainan dalam talian. Yang suka kongsi tazkirah, hadis dan majlis ilmu, eh ini ok. Kawan yang suka tanda gambar baju dan tudung. Kawan yang letak status tentang anak, isteri dan suami. Yang kongsi berita luar negeri tentang pendidikan tapi tak tahu nak buat apa dengan keadaan di Malaysia. Yang suka tengok gambar orang berjalan di luar negeri dan kemudian teringin nak berjalan ke luar negeri. Ah, macam-macamlah.

Tahun lepas aku dah buat proses pembersihan. ketika itu, kawan dalam FB mencecah 2000 lebih orang. Semua yang minta jadi kawan aku terima. Suka nak berkawan kan, jadi aku tak ada masalah. Sampai satu masa, aku perlu lebih memilih. Bila usia dah meningkat, kita akan lebih rasional dan matang dalam tindakan. Jadi aku bersihkan sehingga tinggal tak sampai 1000. Lega. Tapi ada juga yang perasan bila aku membuangnya, minta dijadikan kawan semula. Kasihan pun ada, tapi aku ada hak pada dinding FB ku sendiri. Jadi aku belajar guna semua butang yang ada. Kalau jadi kawan pun tak semestinya status kau boleh aku baca. Dan aku tidak akan like dan komen status orang lain. Kerana apa yang aku buat dililhat serius oleh setengah yang lain. Begitu susah menjadi public figure kan? Eh, siapa public figure? Aku? Lulz

Jadi cukuplah bercakap tentang FB dalam blog. Blog adalah untuk blog, bukan FB. Begitu juga twitter, membebel merepek tak tentu hala pun tak ke mana. Akan aku guna akaun yang sepi sifatnya supaya boleh aku membebel seorang diri di sana. Dan blog ini, akan aku hormati kerana ia begitu menghormati ku

Tiada ulasan: