Isnin, Jun 02, 2014

Menghormati dan dihormati

Selalu bila datang awal, saya terkunci di luar. Begitulah nasib jika kunci pejabat tidak boleh dibuat pendua. Duduk dahulu di tangga sambil membaca apa yang ada atau pergi ke mamak mengisi perut. 

Tadi ketika menunggu, saya memerhatikan dua pekerja pembersih ini. Kedua-duanya warga Indonesia. Mereka sedang menelefon anak seorang pekerja yang tidak hadir saya kira. Mereka berbual dalam bahasa Jawa yang pekat. Menariknya, si anak yang angkat telegon itu kedengaran ramah di hujung talian, bercakap dengan cukup meriah bersama pekerja yang boleh dipanggil datuknya. Perbualan mereka jelas kedengaran, bergema di ruang yang sepi ini.

Dua pekerja ini juga kelihatan mesra, sering menyapa jika berpapasan. Saya teringat kepada para pekerja yang pernah menjadi sahabat ketika bekerja di beberapa tempat dahulu. Mereka menghormati kita dan tidak salah untuk kita menghormati mereka. Keramahan mereka sering terbawa-bawa hingga keluar pejabat dan mejadi rakan di celah-celah kehidupan kita.

Terkagum seketika dengan keramahan anak itu. Begitulah antara sifat orang Jawa jika mahu tahu :)

Tiada ulasan: