Isnin, Oktober 27, 2014

Quasi-bersejarah vs mithology

Bila kita membincangkan hal ehwal yang berkaitan dengan kehidupan intelektual, kita perlu memperhatikan bukan hanya maklumat-maklumat yang kelihatannya bersejarah sahaja, iaitu yang berkaitan dengan peristiwa-peristiwa atau orang-orang yang semestinya pernah wujud dalam realiti, namin kita juga perlu mengkaji bahan-bahan yang quasi-bersejarah iaitu mitos-mitos yang tidak boleh dianggap sebagai informasi yang betul-betul bersejarah. Mitos (mythology) adalah satu bahagian yang penting dalam kehidupan intelektual. Mitos mencerminkan pemandangan awam, pandangan-pandangan orang biasa, cara pemikiran tradisional yang biasanya tidak boleh diubah secara segera atau secara sengaja.

Dr Tatiana Denisova, Islam dan Mitos Mengenai Asal-Usul Raja-Raja Melayu dalam Adab dan Peradaban, hal 630.

Setelah satu perbincangan panjang pada petang yang lebat, akhirnya saya mengerti apa yang menjadi sukar dalam memikirkan hal tesis. Meski pun sudah tahu fokus, kajian yang ingin dilakukan masih kurang jelas. Maka yang kurang jelas itu sebenarnya adalah kurangnya kefahaman terhadap subjek kajian. Background research yang kurang dan background reading yang tidak mencukupi menyebabkan persoalan masih belum muncul.

Jadi selama ini saya fikirkan yang kefahaman yang ada dengan minat terhadap sejarah sudah membantu untuk memulakan kajian terhadap subjek. Rupanya tidak. Pandangan masih kabur dan kelam, tidak jumpa cahaya dan terowong yang saya lalui ini masih gelap. Sejak Sabtu yang lalu, beberap abuku seputar sejarah saya tekuni dengan mendalam untuk memahami subjek kajian. Rabu nanti sudah ditetapkan pertemuan dengan Dr Tatiana, sekurang-kurangnya dapatlah menyalakan beberapa lampu agar terowong yang sedang saya lalui ini menunjukkan jalan keluar.

Awal tahun ini, beberapa teman terdekat meminta saya bercerita tentang sejarah atas dasar ingin tahu dan memahami isu. Atas kefahaman terhadap apa yang saya baca, maka pada suatu pagi yang nyaman di tepi tasik di bawah pohon nan rendang, dengan makanan yang mengenyangkan, kami pun memulakan apa yang dipanggil 'Usrah Sejarah'. Bila mendengar kembali rakaman tersebut, banyak perkara yang perlu saya ulang dan ulas. Mujurlah tiada fakta yang salah. Namun ahli usrahnya sudah bertebaran dan mungkin kerana sudah cukup faham, mereka tidak lagi minta agar usrah ini diulangi

Tiada ulasan: