Rabu, November 12, 2014

Belajar yang tidak mengeluh



Secara formal aku belajar manuskrip hari ini - sesuatu yang menjadi kegemaran. Aku tak pernah dapat asuhan dalam kelas tentang manuskrip, semuanya aku usaha sendiri, baca buku, cari jurnal, kejar kertas kerja, keluar masuk seminar dan perkongsian dengan kenalan yang arif. Atas usaha itu, manuskrip Melayu sedikit sebanyak dapat aku fahami dan kian seronok memahami Jawi dan ilmunya. Pagi tadi singgah PNM ambil CD MSS23 Hukum Kanun Melaka. Ini tugasan pejabat yang perlu dirumikan dalam masa seminggu. Kemudian dapat tugasan manuskrip untuk - describe, transcribe, transliterate dan translate empat halaman dalam tempoh dua minggu. Teksnya bukan rumi tetapi Arab. Empat halaman bercetak ini aku imbas sendiri supaya mudah dibaca. Aku terima tugasan ini dengan senang hati sedangkan teman lain aku lihat sudah berkerut-kerut dahi dan mengeluh. Mengapa harus jadi pelajar yang mengeluh? Atau pelajar memang suka mengeluh ya? Mahu jadi scholar atau graduan, kamu pilih mana satu #kalamsarjana


Membaca tulisan lama atau disebut palaeography [the study of ancient and historical handwriting] dalam hal ini tidaklah ancient sangat. Aku nak menekuni manuskrip ini betul-betul supaya lepas ni belajar baca tulisan Kawi dan pallava pula. Ok - bahasa Jerman dan Belanda, tulisan Kawi dan Pallava - ini bukan angan-angan. I'm dead serious man!

Perjalanan pulang petang tadi disirami hujan dan gerimis. Di Lebuhraya Kajang Silk, pelangi muncul melengkung di dada langit sebaik sahaja memasuki tol Sungai Ramal. Pasti ramai yang pulang kerja gembira memandang pelangi, mungkin ada yang memuat naik gambarnya di FB. Dalam kebasahan di atas motor, aku memecut laju cuba mengejar hujung pelangi tetapi hilang sebaik sahaja tiba di tol Bukit Kajang. Dalam letih dan kesejukan, tujuh warna pelangi memberi menghadirkan senyum buat seketika. Gambar pelangi itu terakam indah dalam ingatanku 

Tiada ulasan: