Isnin, November 10, 2014

Kawan

Gambar dari sebuah bangunan di tingkat lima belas


Ada dua kelompok kawanku yang menghadapi masalah sesama mereka. 


Satunya, mereka tiba-tiba senyap tidak ada interaksi, tiada respon, masing-masing menjawab tak tahu. Bila seorang ada, yang seorang lagi tiada. Bila ada acara bersama, kedua-duanya menampal senyuman plastik. Ada bau yang tidak kena antara mereka. Bila dirisik, benarlah, semuanya itu terjadi tanpa ada sengketa. Tiba-tiba keduanya memilih diam. Sengketa mereka ialah sengketa tanpa bicara. 

Keduanya, atas masalah sikap. Aku lihat kedua-duanya menjengkelkan dan keanak-anakan. Seorang menuduh yang lain itu menjengkelkan. Apa yang dibuat bersifat populis, sedangkan realiti tidaklah begitu. Mungkin mahu perhatian, mungkin juga mahu membesarkan. Sedangkan seorang lagi mempersoalkan terlalu banyak, marah pada ramai orang, lihat perkara yang salah, terlalu menjadi serba sempurna sedangkan diri sendiri cuba meludah ke langit. Akhirnya selepas tempoh bermasam muka yang lama, mereka berpisah. Dirasakannya berpisah itu lebih baik kerana mahu mengenal dunia. Dunianya yang sebelum ini dipandang sempit. 

Inilah manusia disekelilingku. Manusia yang mahu menjadi manusia, tapi belum sedar diri itu siapa. 

Aku lebih rela menjadi diriku, bersahabat dan berkawan dengan semua. Dengan alam yang menenangkan. Dengan buku yang sering membuka ruang oengetahuan. Dengan kuda besiku yang sering menjawab segala persoalan. 


I am always entertaining my curiosity by my own. Peace!

Tiada ulasan: