Jumaat, Disember 19, 2014

Penjejak muda

Sejak bekerja di KM, secara perlahan-lahan aku mula berhadapan dengan manuskip. Mula-mula melihatnya, rasa terua. Bila memegangnya, walau pun salinan, rasa lain macam. Kemudian aku mula merumikan setiap patah perkataan satu semi satu. Aku mula memahami mengapa tulisannya sukar dibaca. Dahiku berkerut-kerut cuba menangkap aa yang cuba dimaksudkan si penulis. Dalam pada itu aku mula mencari maklumat tentang manuskrip. Aku banyakkan menggoogle sebagai permulaan, membaca jurnal dan makalah dan mula berjinak-jinak membaca syarahan yang lebih tebal. Kemudian aku mula menghadiri majlis ilmu seputar manuskrip dan sejarah. Jika sebelum ini hidupku terarah kepada sastera, kini aku kembangkan kefahaman itu kepada dunia yang tidak jauh lari dari kefahaman ku - sejarah. Dari situ aku mula mengumpul fakta yang terdapat pada perca-perca bacaanku sebagai seorang yang tidak dilatih secara formal dalam manuskrip dan sejarah - sama sifatnya dalam sastera. Jadi sebagai permulaan aku perl banyak membaca, menaakul, menafsir, melihat dan cuba-cuba bertanya dan tidak berusaha menjadi pandai. Sedikit demi sedikit aku faham mengapa ada kelainan versi pada Sejarah Melayu. Mengapa manuskrip bertebaran di 31 negara di dunia. Mengapa tak boleh bawa balilk. Apa peranan muzium, Arkib, DBO, PNM dan badan berkaitan manuskrip. Mengapa Hang Tuah dijadikan hero nasional. Mengapa Kassim Ahmad menangkat Jebat sebagai wira. Dan sejuta persoalan yang masih memerlukan jawapan.

Penataran Manuskrip Melayu boleh dikatakan ruang aku belajar secara formal tentang manuskrip dan sejarah, bertemu dengan sarjana yang arif dalam bidangnya, menimba ilmu perihal sejarah dan manuskrip dan memahami bersunguh-sungguh akan bidang yang mula aku cintai ini. Berbeza sekali dengan acara ini, aku duduk depan dan langsung tidak terlelap. Malah dalam demam pun aku gagahkan diri menghadirinya. Selepas satu mesyuarat pula aku terus berlari balik untuk menimba ilmu meski pun ketika sampai peserta tengah makan. Kelas yang sepatutnya ada pada Rabu dibatalkan dan pelajar diminta menghadiri acara ini. Nampak benar ruang terbuka luas untuk aku berada di dalamnya. Ya Tuhan, kau kuatkan semangatku dan cerahkan kefahaman ku agar dapat mencerap segala ilmu-ilmu dalam bidang ini.

Dalam mesyuarat yang aku hadiri di PNM, sang pegawai bercerita tentang manuskrip dan pencariannya dari satu tempat ke satu tempat. Nak menangis rasanya dengar dia cerita. Kalau pun sebelum ini kita lalai dan leka, janganlah kita berterusan lalai dan leka. Inilah masanya untuk bangkit kembali. Institusi berkenaan kian sedar perihal manuskrip. orang muda diperlukan untuk mengkaji manuskrip. Tahun hadapan, akan banyak ada acara berkaitan manuskrip. Inilah ruang untuk aku beraksi.

Akhirnya, aku teringat kata sang pegawai PNM."Bangsa kita bukan bangsat dan miskin. Kita guna dakwat emas untuk menulis. Bayangkanlah sahaja kekayaan kita."

Tiada ulasan: