Jumaat, Januari 23, 2015

Ke Kyoto #1

  1. Selama tujuh hari aku dihantar ke Kyoto - atau ayat yang lebih baik, dijemput ke Kyoto - untuk menghadiri bengkel database Jawi di CIAS. Kali ini berseorangan. Awalnya mereka mahu menjemput dalam kumpulan, kira-kira lima orang. Tetapi penghujung November dimaklumkan cuma aku seorang yang terpilih kerana mereka kekurangan dana. Tahun fiskal di Jepun bermula April-Mac, jadi Januari sudah dikira menjelang penghujung tahun dan tidak banyak yang peruntukan yang tersisa. Agak berat juga keseorangan selepas melihat betapa keringnya Tokyo tetapi ada keseronokan juga - bila lagi boleh terbang?
  2. Selepas dapat tarikh, 26-31 Januari 2015, aku pun memeriksa cuaca menggunakan segala apps yanga da. Oh, ketika itu musim sejuk. Cuaca dikhabarkan sekitar 7-8 pada waktu siang tapi tiada salji. Ada perasaan teruja dan bimbang. Musim sejuk!
  3. Jadi perancangan perlu lebih kemas. Nampaknya perlu baju sejuk. Kena cari? Kena beli? macam-macam bermian di fikiran. Ketika melawat Puan M, aku pun terbuka cerita kerana berankat sehari selepas satu acara di Seremban. Dia cepat-cepat minta anaknya keluarkan baju sejuk dalam simpanan mereka, siap seklai dengan sarung tangan. Aduh, ini sungguh tidak disangka. Katanya, jangan beli, pinjam sahaja. Baju sejuknya memang dipinjam oleh kawan-kawan yang berangkat ke luar negeri.
  4. Kemudian, seorang kawan yang baru pulag berseminar di luar negara beri pinjam kot tebal, cardigan siap dengan shawl tebal. Oh, rupanya memang begini gaya kalau nak ke luar negara. Usah membeli kalau turun sekali. kalau selalu barulah beli
  5. Tetapi aku menyiapkan baju dan beg dua hari sebelum berlepas. memang banyak kerja Januari ni. Dengan kelas ganti yang tak habis. Ada assignment. Retreat pejabat. Dan Eriko yang dah mula beri maklumat tentang projek akan datang. Way to go!


Tiada ulasan: