Sabtu, Februari 28, 2015

Cuci hati

Hati cuma sekeping daging duduk dalam badan kita. Tetapi ia punya pengaruh yang kuat dalam diri kita. Boleh mempengaruhi pemikiran. Boleh menggerakkan perbuatan. Boleh menjadikan kita baik atau jahat.

Bila berada dalam media sosial, apa yang dapat saya lihat ialah ramai yang bercakap tentang diri sendiri. Aku punya ini, aku beli itu, aku ke sana, aku ke sini. Tanpa media sosial, kita tidaklah menayang sesuatu benda semudah hati. Kita tak tunjuk pada orang beg yang baru dibeli. Tak beri tahu harini masak apa akau mengutuk-ngutuk makanan di kedai yang tak sesap. Tapi media sosial mendatangkan penyakit baharu. Apatah lagi dengan selfie. Bila semua ditayangkan, kita mahukan pujian. Bila cakap yang tak selari, mulalah tarik muka. Ada yang left group. Ayat tulis berbeza dengan ayat bercakap. Kita membaca dengan intonasi sendiri. Orang lain menulis dengan intonasi mereka tetapi apakah sampai mesj sebenarnya? Ada kalanya ayat kita bernada marah tetapi yang mebacanya tidak membaca dengan marah, jadi tak jadilah marah. Ada kata nasihat yang ditelak bersifat umum diibaratkan pula menegur dia. Ah, kalau kritik dan tegur pun tak boleh, akibatnya bermasam muka. Tak semena-mena. Perangai anak hingusan.

Semenjak dua menjak aku dah berjaya mengawal cara berkomunikasi di media soisial. Kita nak cari kebaikan maka berkawanlah dengn budak baik. Yang selalu memaki hamun dtinggalkan. Tak pernah berinteraksi juga pun eloklah dikeluarkan. Yang selalu jumpa, ah, kan selalu tau berita. Maka tinggalkah media sosial untuk perkara bermanfaat. Dari 2000++ tinggal 450, sebagai menepati sarasan 500 awal tahun ini.

Sekarang aku sedang membersihkan hati. Buang perkara negatif. Bila kawan memulakan gebang, aku tinggalkan dan tak baca. Banyak unsur membesarkan diri di sana, kadang-kadang aku mencelah beri kata nasihat. Dapat mencelah sahajalah. Sedarnya sekejap kemudian sambung mengumpat. Itu belum lagi cerita luar maya. Ah, aku nak kumpul pahala. Hidup bukannya panjang. Jadi sekarang banyaklah aku diam, mengelak jumpa orang. Elak bercakap tentang orang. Banyakkan baca buku agama dan motivasi. Baca tafsir. Kenapa? Kerana aku penat mendengar manusia bercerita tentang manusia.

Tiada ulasan: