Selasa, Mac 17, 2015

Membina masyarakat

Saya pernah bertanyakan satu soalan mengenai tindakan memboikot produk-produk yang diusahakan oleh sesetengah pihak. Semalam pula ada satu soalan lain yang bertanya bagaimana untuk memulakan satu usaha yang berbeza dari keadaan semasa masyarakat.

Kedua-dua jawapannya sama. Kita hendaklah bermula dengan diri sendiri, kemudian dengan orang terdekat disekitar kita dan berdikit-dikit masuk ke dalam masyarakat.

Tidak semena-mena saya teringat kepada usaha dakwah Nabi. Baginda tidak terus meluaskan dakwahnya ke masyarakat jahiliah di Mekah sebaliknya memulakan dalam lingkungan yang kecil. Dimulakan dengan isteri, kemudian oleh sahabat dan barulah kepada jiran-jiran dan masyarakat sekitar.

Begitu juga selepas Nabi berhijrah ke Mekah, baginda memulakan pembinaan masjid dan membangunkan komuniti masyarakat dahulu yang membolehkan mereka melakukan urusan jual beli sesama mereka. Dengan itu mereka boleh mengelak dari membeli barang-barang yang diragui atau terhindar dari agenda pemboikotan oleh puak musyrikin di Madinah.

Tapi semua itu berlandaskan akhlak. Untuk bermula, kita perlu menjadi insan yang dipercayai supaya kata-kata kita bukan dilihat satu retorik atau omongan kosong. Sebelum Nabi memulakan dakwah, baginda sudah terkenal mempunyai akhlak terpuji dan sangat dipecayai oleh masyarakat jahiliah Mekah. Oleh itu, tatkala menyampaikan seruan Islam yang asing pada masyarakat Mekah, Abu Bakar tidak menunggu lama untuk menerima Islam kerana dia tahu Nabi tidak akan sama-sekali menipu.
Dia sangat mempercayai Muhammad.

Jadi untuk bermula, mulakanlah dengan diri sendiri.

Tiada ulasan: