Khamis, Mac 19, 2015

Bual orang lama

Suatu hari, saya menghubungi penyair Rosli K. Matari. Beliau penyair yang sudah lama dalam dunia kepenyairan, karyanya sesekali tembus di media utama tetapi merendah diri nun di Kelantan. Ketika itu saya mencari karya penyair lama untuk mengukuhkah penguasaan bahasa dalam bidang kepenyairan. Nama Rosli K Matari muncul dalam senarai. Dalam masa yang sama, saya ternampak namanya disebut oleh Roslan Jomel dalam blognya. Google menemukan saya dengan blognya dan berjaya mendapatkan alamat emel beliau. Berminat sungguh nak mendapatkan kumpulan puisi Nun Bulan yang diterbitkan sendiri, itu pun yang pertama selepas berpuluh tahun berpuisi. *Tapi ornag sekarang tak keluar puisi apa pun sudah ada buku puisi sendiri*

Emelku dibalas sambil dia meminta alamat kerana Nun Bulan telah habis dipasaran (cetak pun tak banyak). Dia menghadiahkan ku koleksi yang tersisa dalam simpanannya. Nun Bulan ku baca selalu, sangat terkesan dan berbeza dari pemuisi lain. Ayatnya ringkas dan makan dalam. Cukup merendah diri dan bahasanya tidak terpekik-pekik . Begitulah gaya orang lama berbicara.

Ketika mengambil hadiah kemenangan dalam HSKU 2011 bagi puisi Tidak Seorang Pun Wartawan Datang Bertanya, beliau juga berada di podium kemenangan dan kami saling bertukar khabar (dan berkenalan). Beliau tetap begitu, merendah dan diam. Satu pengajaran untukku juga - menunduk dan merendah.

Awal minggu ini Berita Harian membuat liputan tentang Rosli K Matari. Tidak sempat aku baca akhbar tersebut di tengah kelas yang bersambung-sambung. Tetapi sempat saya membuat komen di alam FB Nazmi Yaakub yang menyiarkan liputan tersebut. Rupanya saya ornag pertama memberi komen. Ringkas sahaja, berbunyi:
Saya menggemari puisi Rosli K Matari. Semoga terus dapat menghasilkan lebih banyak puisi yang bermanfaat..

Ringkas dan semoga padat kerana merasakan itulah yang baik untuk penulis lama sepertinya. Selang sehari, saya menerima emel daripadanya, meminta alamat untuk mebgirimkan buku puis terbarunya. Ya, memang terharu. Dia membalas lagi, kali ini ku salinkan di bawah sebagai tanda ingatan buat diri sendiri.


Emel yang dibalas kepada saya. Lihatlah gaya orang lama menulis, sama seperti menulis surat, siap dengan tarikh :)

----

19.03.2015

Norziati, wassalam.

Sebenarnya, saya tak memandai apapun tentang FB, wassap (salah kok ejaan ini). sehabis-habis pandai hanya menaip dan save, dan e-mel sahaja. e-mel pun baru lebih kurang 2 tahun sahaja, baru pandai, diajar bebudak. dulu-dulu,undo pun tak pernah tau. entah berapa banyak esei dan puisi saya ditelannya, sebelum tahu dan pandai undo. ha ha ha. kelmarin, kebetulan rahimidin zahari pulang. kami sarapan. adalah rahimidin tunjukkan beberapa respon, tetapi tak tau itu wassap atau FB siapa. ada terbaca juga yang ditulis oleh norziati. tetapi bukan kerana itu. saya belum mengirim kepada sesiapa,kecuali teman-teman yang dekat memang sudah sempat by hand sahaja. saya sedang mengumpul dan menaip alamat sejumlah sahabat dan kenalan untuk dikirimkan. dan memang norziati termasuk dalam niat saya juga kerana dulu pernah kirimkan Nun Bulan. Terima kasih atas alamat dan insya-Allah, saya kirimkan. Teruslah menulis. Terima kasih. Moga-moga dapat jumpa lagi. ALLAH MAHA PENYANTUN.

---
Ini pula balasan ku kepadanya:
---

Assalamualaikum,

Saya memahami dilema ini :)

Teknologi terlalu pantas buat anak muda tetapi mereka lekas lupa dengan banyak perkara bila cuba berlari terlalu cepat.
Saya beruntung berada dalam generasi sebelum teknologi dan berada di zaman perantaraan antara sebelum dan selepas kedatangan internet.
Maklumat terlalu pantas dan cepat datang, sehingga kita tak tahu apa yang patut dibaca.
Cabaran zaman sangat berbeza :)

Insha-Allah, semoga berkesempatan bertemu lagi.
Saya menanti kedatangan buku yang dimaksudkan dengan rasa teruja.

Wassalam

Tiada ulasan: