Sabtu, April 18, 2015

Sebuah kemusnahan

32/2015. Bagaimana Abuya Ashaari Mohammad membangunkan pergerakan Arqam dan mendoktrinkan pengikutnya sentiasa menarik perhatian ku. Khususnya dalam membangunkan perniagaan dan ekonomi, daya usaha Arqam tidak terbanding dengan apa yang kita ada sekarang. Usahkan kicap dan sos, mee dan beehon, sekolah Islam pun ada. Mereka juga punya upaya dalam mengasilkan lagu Islami lama sebelum nasyid pop dan lagu dakwah memenuhi selera pendengar. Juga kejuruteraan rakaman audio dan video yang hebat. Bas dua tingkat pun dah ada ketika kita masih naik bas berhenti-henti. Kalau tidak, tidaklah kita terhegeh-hegeh nak memboikot produk tapi tiada produk pengganti kerana yang buatnya bukan dari tangan Muslimin. Mereka sudah melabuhkan serban ke seberang. Banyak negara sudah dijelajahi. Banyak hati tertawan. Banyak insan terkesan. Tetapi akhirnya tersungkur oleh selera dunia. Sungai Penchala kini tinggal nama setelah disodok MK Holdings dan Penchala Link. Yang baik kita ambil, yang buruk kita ketepikan

Tiada ulasan: