Sabtu, April 25, 2015

Tak cukup deria


Ketika sedang rancak berbual semalam (Jumaat), meja sebelah dihampiri oleh dua orang pelajar cacat penglihatan. Mereka duduk dan memesan makanan. Pakcik yang mengendalikan kafe nampaknya sudah mesra dengan mereka, mengambil pesanan dan berbual-bual dengan begitu gembira. Mereka kemudian bangun lalu dituntuni ke meja hadapan.


Saya memerhatikan mereka sejak itu - sejak mereka duduk memesan makanan, ketika makanan tiba lalu mereka menikmati sepinggan nasi pada tengahari yang panas. Tump...uan bukan lagi pada perbualan. Saya memerhatikan mereka meletakkan pinggan pada kedudukan yang betul, menyuap nasi, meraba-raba lauk, membetulkan posisi cawan dan memain-mainkan sudu. Tangan mereka sentiasa bergerak memastikan semua kedudukan adalah sama.


Fikiran turut melayang-layang kepada liputan Majalah Tiga terhadap kumpulan Caliph Buskers beberapa minggu sudah. Juga kepada teater Kena Main yang dipersembahkan di Istana Budaya tentang kehidupan penyanyi jalanan cacat penglihatan.


Mereka dalam dunia yang sama. Hilangnya deria penglihatan menjadikan mereka mengaktifkan deria yang lain secara maksimum bagi menjalani hidup sebagai manusia biasa, seolah-olah tiada kekurangan pada diri. Ini sesuatu yang kita - manusia normal serba lengkap - lupakan. Dengan adanya deria penglihatan dan cukup dengan kehadiran deria lain, kita menjadi kurang perasa dan pengamat. Kurang menghayati, kurang meneliti. Akhirnya kurang bersyukur

Tiada ulasan: