Khamis, Mei 28, 2015

Buat apa pening kepala?

Akhir-akhir ini banyak perkara yang aku fikirkan sehingga mendatangkan kerunsingan. Kawan ku menegurku beberapa kali bila melihat aku tiba-tiba senyap dan salah tingkah.


Apa yang kau fikirkan? Apa yang merunsingkan kau? Aku tidak tahu jawapannya. Sukar nak dimaklumkan kenapa.


Mutakhir ini aku sudah berjaya mengurangkan jumlah kawan di FB. Malah FB aku jarang-jarang masuk kecuali melihat notifikasi di group atau komen dalam status terdahulu. Aku membuang banyak nama yang memusingkan kepalaku. Benarlah, kita akan serabut dengan FB bila kita mempunyai jumlah kawan yang serabut. Status yang dikongsi, fitnah bermaharajalela, marah-marah yang tidak menentu, komen yang mengarut dan entah pelbagai rencam yang menakutkan. Takut kerana masyarakat kita terlalu peduli dengan apa yang ada di FB, bukan yang ada pada diri orang itu.


Malah aku rasa FB sudah berubah keadaannya berbanding dahulu. Awalnya kita suka kerana FB menjadi tempat kita tulis macma-macam. Jumpa kawan lama pun di situ. Namun akhirnya, kata kawanku, FB jadi semacam pasar. Kita datang, say hi dan berlalu pergi. Tiada human touch. Komunikasi seperti bercakap dengan tiang. Kita hilang nilai kemanusiaan.


Sudah lama aku membebel tentang FB, cuma kali ini aku berjaya meluruskan ketenangan jiwaku. Sudah rasa tenang hidup tanpa FB. Aku rasa keserabutan yang melanda sudah berlalu pergi.


Cuma aku masih belum mampu membebaskan diri dari kerisauan yang macam-macam bila membaca berita itu ini. Aku terlalu risau dan terlalu memikirkan rupanya, hingga kerisauan itu memanjat kepala, menggigit dan menyakitkan kepala ku. Anehnya, sakit itu berada di belakang kepala. Ada yang kata itu tanda darah tinggi. Ada yang kata itu angin dalam urat. Nanti, aku kena redakan ketenganan urat kepala dahulu. Kemudian aku akan bebaskan kerunsingan satu persatu. Entah bagaimana akan aku buang kerunsingan itu, aku pun tak tahu.


Mungkin aku perlu berhenti berfikir dan membuang kerisauan. Hidup seperti ahli sufi yang membuang dunia dan membetulkan hatinya ke arah Tuhan.


Ya, aku rasa itulah yang terbaik untuk ku dan kesihatan diri ku.

Tiada ulasan: