Sabtu, Mei 02, 2015

Tumpahnya kuah

Ketika membawa emak dan abah ke Labis, abah menyampaikan hasrat untuk singgah ke Bukit Kepong. Sebagai pemandu keluarga merangkap anak yang baik (ok ini exaggerate), saya tidak pun membantah. Hari cuti, perjalanan lancar, keadaan kereta elok, minyak dah tuang penuh dan cuaca pun baik maka kami sampai elok-elok selepas hujan lebat di Chemplak. Ketika di Bukit Kepong, abah tunjukkan kawasan di mana berlakunya pertempuran, tentang jambatan yang belum ada ketika itu, kedudukan be...rek polis, kampung-kampung berdekatan, jeti dan bot yang berada di tebing sungai dan arah bantuan-bantuan yang sampai.


Abah memang tak banyak bercakap (macam anaknya juga) tetapi rajin melayan orang berbual (macam anaknya juga). Sesekali bila dia buka mulut, kita rasa macam tak pernah sekolah tinggi. Entah dari mana datangnya pengetahuan dia tentang sejarah, politik, kisah-kisah underground dan perkara yang kita tak terfikir. Mungkin ini berkat dari belajar gaya orang dulu-dulu. Ilmu kekal dalam hati hingga ke akhir hayat.


Moral of the story: ke mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi. LOL

Tiada ulasan: