Khamis, Ogos 06, 2015

Kembara Kemboja #8

Tasik Tonle Sap merupakan tasik yang luas dan besar. 90km kata Rahman, pemandu tuk-tuk di Phnom Penh. Aku tak semak pula, belum Google.

Ada cruise yang membolehkan pelancong mudik Tonle Sap. tapi taklah mudik keseluruhan tasik, memadari dari jeti hingga ke muara. Bila dah tiba di mulut Tonle Sap yang luas macam laut, bot pun berhenti. Nikmatilah pndangan yang luas dan keruh. Air pada musim kering tanpa setitik hujan menyebabkan airnya macam teh susu. 

Bayaran cruise cuma USD15. Cuma, haha. Jangan convert ke RM, nanti menyesal.


Dari atas, menuju ke jeti

Di sini ramai orang Vietnam duduk. Mereka bukan orang asal Kemboja, tetapi kaum pendatang. Orang datang ni tak boleh ada tanah, tapi boleh buat rumah di Tonle Sap. Kerana itulah aku pelik bila melihatkan wajah-wajah penduuk di sini yang seperti Cina dan berkulit cerah, tak seperti orang Kemboja yang berkulit sawo matang macam orang Melayu kita.

Banyak rumah dibina, ada kecil ada besar. Hidupnya atas air, segala aktiviti adalah sekitar tasik. Ketika musim panas-kering begini, mereka akan membeli air untuk diminum tapi untuk masak, pakai dan lain-lain aktiviti, memang menggunakan air tasik. Setiap rumah pun ada tandas. Ok, jangan bayangkan yang lain-ain.

Bila tiba musim hujan, air tasik akan naik. Penduduk akan melayarkan rumah mereka ke bahagian lain tasik yang tidak tinggi airnya. Begtulah yang aku diberitahu.

Rumah terapung


Menghampiri Tonle Sap, masih di muara



Saujana mata memandang. Di sini, bot berhenti untuk mengambil gambar sebelum berpatah balik.



Restoran pun ada




Tiada ulasan: