Ahad, Mac 06, 2016

Puisi - Mencari Tahu

Setelah jeda beberapa ketika, aku menulis puisi kembali. Mencari Tahu tersiar dalam BH Ahad pada 6 Mac 2016. Terilham selepas melihat buku-buku yang dahulunya aku beli tetaoi padat memenuhi ruang, tidak dibaca atau terbaca. Malah ada tang tak patut dibaca pun.

Begitulah aku rasa sejak melewati perjalanan ilmi. Gambar ini dihantar teman yang memaklumkan kehadiran puisi ini di dada akhbar. Katanya, "baca sambil pegang kepala - macam perli aku je ni"

Ya, aku senyum. Perli diri sendiri juga. Gambar tak jelas kerana edsi bercetak pun tak jelas - dakwat bertindih dan tak terang.






Tiada ulasan: