Sabtu, Mei 21, 2016

Derma dan penghasilan: Satu refleksi awal

Ilmu itu ialah apa yang kita miliki dan boleh menghilangkan resah dalam hati. Ini bermaksud jika kita tahu satu perkara dan masih rasa gelisah, kita belumlah menemui makna yang sebenar. Jadi peranan hakiki guru ialah memberi makna sebenar kepada pelajar, bukannya menghidangkan fakta. Tatkala fakta boleh didapati semudah memetik jari, ada kalanya pelajar lebih banyak fakta dari gurunya. Tetapi apakah dia benar-benar faham akan apa yang dibaca? Maka disitulah guru hadir bagi me...ngolah fakta sehingga pelajar mencapai makna untuk dia benar-benar faham. Begitulah juga keperluan untuk kita tahu hakikat sebenar sesuatu perkara, kerana biarpun fakta berubah, hakikat tidak akan terganggu oleh perubahan itu.

Intipati sharahan Dr Wan Suhaimi di WISE pagi tadi saya salin kemas dalam nota. Saya kenangkan kembali apa yang saya pelajari sebelum berada ditakah ini, apakah saya benar-benar faham sehingga mencapai makna atau sekadar tahu dan hafal fakta? Persoalan itu terjawab pada sebelah petang ketika mendengar Dr Adi Setia mensharahkan buku The Restoration of Wealth karya Ibn al-Dunya (malah sharahan beliau sebelum ini pun memang selalu memberi banyak jawapan). Sepanjang empat semester berturut-turut berada dalam kuliyyah Dr Adi, beliau membawa saya melihat ekonomi dari satu perspektif yang berbeza. Jauh dari apa yang saya tahu, tidak sama dari apa yang saya pelajari sehingga saya mengambil keputusan untuk menghindarkan diri dari memasuki industri bagi mengamalkan 'ilmu ekonomi Islam' kerana tidak begitu jelas letak duduk Islam dalam ekonomi atau ekonomi dalam Islam. Ya itu cerita dahulu, tidak langsung saya menyalahkan guru-guru terdahulu, yang jelas kefahaman saya belum menyeluruh untuk sampai kepada makna.

Petang tadi adalah sharahan terakhir Dr Adi dikhalayak umum di CASIS, namun saya masih ada dua sesi kelas dengan beliau. Pandangannya yang sering keras dan kritis tetapi penuh dengan pembuktian - sama ada menerusi IGE atau permaculture - selalu mengulangkata bahawa kita harus berusaha sendiri tanpa perlu bergantung kepada bantuan, terutamanya kerajaan. Fardu kifayah pada kita ialah mencukupkan apa yang tidak cukup. Oleh itu kita perlu bertindak dan mengamalkan/menghasilkan (producer, produce), bukan menjadi pengguna (consumer, consume) semata-mata.

"Donation must come from production. If it comes from other people, then you are a slave."

Dua sesi sharahan ini menyebabkan panas badan yang tiba-tiba melanda terus hilang dengan tiba-tiba. Sempat hinggap sehari semalam pada badan...

Jumaat, Mei 20, 2016

Selepas tewas Piala Thomas 2016

Walaupun tak dapat tengok siaran langsung Piala Thomas 2016 (oklah sebelum ni typo 2026 hikss), baca live update pun dah cukup mendebarkan. Setakat ini keputusan 2-2 dengan Denmark. Kalau menang, Malaysia akan ke peringkat akhir bertemu Indonesia. Agak menyebalkan bila Iskandar Zulkarnain selaku perseorangan kedua mampu memberi mata kemenangan namun tewas. Mungkin oleh tekanan. Namun saya dah banyak kali cakap, ada tiga orang pemain perseorangan yang patut diberi ruang betul-betul: Iskandar Zulkarnain, Misbun Ramdan dan Zulfadli Zulkifli. Tapi BAM lebih suka perap mereka. Iskandar sendiri, umur 25 baru pertama kali menyertai Piala Thomas. Ada yang patut masuk, ada yang tak layak berada dalam pasukan.

Fuhhh dah macam tulis berita 🙊

Menafsir dan menterjemah Dondang Pembukaan

Zaim berkongsi rasa membaca Dondang Pembukaan oleh Muhammad Lutfi Ishak. Stataus asal dari FB:

--
Disember tahun lepas, @niknurfatehah menerusi akaun instagram ada menanyakan perihal rangkap keempat puisi pertama, Mimpi Anak Muda, karya Kekanda Muhammad Lutfi Ishak. Saya memuji usahanya yang galak, sedaya upaya cuba menebak keindahan makna yang telah berjaya disusun letak.
Cukuplah gambaran di atas meneteskan sedikit sebanyak keluasan makna puisi ini yang hingga ke hari ini belum selesai catitannya dalam memperihalkan puisi sulung dalam Dondang Pembukaan ini.

aku hidup kala lampau, telah kubina sebuah kota
terhindarlah kalian dari malapetaka
jika benar zaman berubah, ayuh runtuhkan kotaku
leburkan batu dan keluli, bangunkan kota baru - tapi
api kotaku api musa, jangan kauganti api firaun.
oh, api ini membakar namrud, menyelimuti Ibrahim

Keseluruhan rangkap ini memperihalkan sosok-sosok insan kersani yang disimbolkan menerusi watak Iqbal (huruf kecil memperihalkan keumuman individu pada watak yang khusus) memperingatkan ciri-ciri peradaban lampau yang kukuh berdiri atas dasar yang jelas dan ampuh.
Kaum "Iqbal" menyatakan segala usaha kudrat jasmani, emosi, rohani mahupun daya intelektual yang diusahakan bukanlah suatu yang nihil fungsi malah mereka amat sedar, apa yang telah dilakukan oleh mereka adalah pekerjaan yang amat besar terutama dalam memastikan generasi masa hadapan yakni kita bisa melangsungkan kehidupan dengan lebih baik dan lebih sempurna.

Malah lebih utama, untuk menyelamatkan generasi masa mereka dan juga masa hadapan daripada sebarang mara bahaya, luaran mahupun dalaman (akidah misalannya).

Kaum "Iqbal" sedar pekerjaan besar mereka ini semakin dicabar oleh gerak fikir dan tindak rancang pelbagai musuh khususnya anasir-anasir asing syaitani yang sejak dahulu lagi bermusuh dengan mereka (fahaman anti-agama misalan).

Lantas, Iqbal mengingatkan keutuhan hasil pekerjaan mereka dengan membina kota itu bertitik tolak dari wahyu (Taurat) dan bukan thoghut (anti-Taurat yakni Firaun). Wahyu itulah telah membakar kebatilan (Namrud) dan menjaga kebenaran (Ibrahim).

Sesuatu yang menarik, Nabi Allah Musa lahir bertahun-tahun selepas Nabi Allah Ibrahim. Jadi, bagaimana sesuatu yang lahir kemudian bisa menjaga sesuatu yang sudah lahir?

Hal ini, suatu lapikan makna yang berlapis daripada Kekanda Lutfi yang ingin melorongkan kita kepada makna kebenaran sejak azali sudah wujud. Ia datang dari Tuhan dan kembali kepada Tuhan - lantaran itu bukankah kita menemukan, semua anbiya' itu ternyata membawa kebenaran yang sama? Ketauhidan. Ketauhidan yang sebetulnya diwaris-wariskan - ya, hingga akhir zaman.

Lantas, mesej moral rangkap ini menyungging para anak muda yang beria-ia mengata "orang lama tidak betul", "ulama' dahulu apa tahu" - apakah perjuangan yang kamu rasa baharu ditemui manusia itu, adakah berdasarkan ketauhidan yang asal yang melorongkan kepada kebenaran yang tahan diuji zaman seraya bersifat kekal; ataukah nanti pendapatmu sendiri yang akan dikuburkan kebesaran zaman? Lihat sambungan rangkap ini yang menujah hakikat ini.

Demikianlah sedikit penjelasan dhaif daripada hamba yang perlu lebih banyak belajar.

Moga bermanfaat.

Khamis, Mei 19, 2016

Pewaris Nabi

Nota yang baik dari Dr Wan Suhaimi, diambil dari FB. AKu kongsikan di sini untuk renungan abadi

---

PARA ILMUWAN PEWARIS NABI
Umum tahu bahawa para ilmuwan adalah pewaris Nabi s.a.w. dan bahawa Nabi s.a.w. tidak mewariskan harta kebendaan, akan tetapi mewariskan ilmu pengetahuan yang benar yang memandu kepada amalan yang sempurna. Semua mereka yang merasakan bahawa mereka adalah 'ILMUWAN' akan membayangkan bahawa mereka termasuk dalam 'pewaris Nabi s.a.w.'. Namun apakah kita faham apa yang patut difahami dari ungkapan ILMUWAN PEWARIS NABI ini? Sekurang-kurangnya ada 2 perkara yang perlu diamati di sini:

1) ILMUWAN
Siapakah ilmuwan? Bagaimana dinilai seseorang itu ilmuwan? Jika ilmuwan itu adalah seorang yang memiliki ilmu maka ilmu yang bagaimana yang patut dimilikinya?

Umum masyarakat kini, ekoran budaya ilmu yg 'mudah', begitu mudah menilai dan mengangkat seseorang sebagai ilmuwan. Ia semudah menggelar dan mengiktiraf seorang doktor, jurutera, artis, dan sebagainya, walaupun pada hakikatnya utk mengenali siapakah doktor, jurutera dan artis yang sebenar bukanlah semudah itu. Oleh itu, maka ramailah manusia-manusia dilabelkan sebagai ilmuwan. Juga, ramai manusia-manusia turut berlumba-lumba mengejar kriteria-kriteria yg akan diiktiraf secara 'mudah' dalam penilaiannya sebagai seorang ilmuwan.

Namun pengiktirafan mudah masyarakat terhadap status seseorang ilmuwan tidak semestinya menjadikan mereka secara automatik PEWARIS NABI s.a.w. Tak mungkin kriteria 'mudah' sedemikian cukup untuk melayakkan mereka ini menjadi PEWARIS NABI! Apakah semua mereka ini terbukti memiliki tahap ilmu yang sebaiknya dan apakah telah terbukti kemampuan mereka mengamalkan ilmunya sedaya dan sebaik mungkin?

2) WARISI-PEWARISAN
Mewarisi sesuatu maksudnya mendokong secara sesempurna mungkin apa yg diwarisi. Ia menuntut pengetahuan yg lengkap tentang apa yg diwarisi dan apa yg diwariskan. Mereka yang mewarisi pula kalau pun tidak mampu mempunyai kualiti sebagaimana orang yang mewariskannya, namun dia akan cuba sebaik mungkin mewarisi apa yg sepatutnya ia warisi. Maka pastinya pewarisan yg berlaku dari satu generasi ke satu generasi akan berkurang nilai dan keupayaannya khusus pada mereka yg mewarisi berbanding mereka yang mewariskan. Semua ini mentafsirkan kenapa para umat yg datang selepas Nabi s.a.w. tidak mampu melaksanakan sebaik apa yg telah dilaksanakan oleh Nabi s.a.w. sendiri. Begitu juga selanjutnya para Tabi'in r.a. tak sama dgn para Sahabat r.a., apatah lagi umat selepas mereka, bahkan umat sekarang.

Ini dari satu aspek. Dari aspek yg lain pula, seseorang yg mendakwa sebagai pewaris Nabi s.a.w. perlu sedar bahawa bukti mereka benar-benar pewaris adalah apabila mereka mewarisi dari Baginda bukan sahaja ilmu dan amalan sebaik mungkin, bahkan turut mewarisi misi dan cabaran Baginda s.a.w.. Amat tidak adil jika seseorang yg mendakwa mewarisi Nabi s.a.w. tapi hanya mewarisi apa yg senang tapi dalam masa yang sama dengan helah tertentu melepaskan diri dari cabaran sebenar seorang ilmuwan. Ini adalah antara apa yang dapat difahami dari nasihat guru kami Prof al-Attas rahimahulLah.

Wallahua'lam