Selasa, Februari 28, 2017

Teh berjam-jam

Rupanya apa yang kita lalui sekarang sudah tidak sama seperti dahulu. Hidup sudah dipisahkan oleh jarak dan ketentuan hidup yang kita rentasi. Ada rasa rindu yang dalam untuk berbicara tentang apa yang ditemukan dalam bacaan-bacaan terkini. Namun akhirnya aku memilih diam dan bergelumang dengan huruf-huruf yang bakal disusun menjadi sebuah karya untuk masa depan, lantas terus menulis agar cepat siap bagi membuka lembaran baharu untuk cabaran mendatang. Namun tidak sesekali melupakan masa kita bersama dengan secawan teh berjam-jam dalam hujan dan petang yang basah. Semuanya sudah jadi kenangan
.
I miss talking to you, my friends 😔
.
#livelife

Jumaat, Februari 24, 2017

Penyunting

Akhir-akhir ini dapat manuskrip bukan main tebal dan hebat isinya. Ada bernota kaki beratus-ratus, ada yang banyak terisi ayat Qur'an dan hadith yang perlu disemak, ada yang membahaskan perkara di luar batasan ilmu yang kita pelajari. Namun itu semua adalah buah-buahan yang meranum di dahan, menanti masa untuk dipetik dan dinikmati dengan lazatnya. Kepercayaan penulis terhadap keupayaan kita sebagai penyunting adalah satu penghargaan meskipun pandangan mata telah terisi dengan aksara yang menari-nari.
.
Kadangkala rasa ada seorang editor sahaja di pejabat. Tapi kita ok sahaja, kita gumbira, usah fikirkan masalah orang 🤐
.
#into4series #livelife #harike18

Khamis, Februari 23, 2017

Karma

Alkisahnya, selepas dua bulan mengadjust gaji dan duit-duit tepi, maka cukuplah simpanan untuk membayar yuran semester lepas (err, sebenarnya tak cukup tapi korek sana sini). Perlu bayar juga sebab semester baru dah mula dan kena daftar subjek. Sebelum daftar, yuran lama mesti selesai. Kalau daftar lambat kena denda. Amalan di UTM sangat bagus - boleh bayar berdikit-dikit sepanjang semester pengajian. Oleh itu pelajar biaya sendiri macam aku ni bolehlah bayar beransur-ansur ke Pejabat Bendahari. Untuk ini, aku salut UTM.
.
Dah alang-alang lalu Jalan Tun Razak, aku singgah ke PNB dan TH untuk tukar buku ASB yang dah penuh dan kemaskini akaun TH yang dah berapa tahun tak disemak. Dua bangunan ini memang laluan utama kalau ke Casis, maka hari ini aku sempatkan juga untuk singgah.
.
Akaun TH aku pernah isi sampai penuh - masa zaman gaji berkepuk-kepuk dahulu. Nak pergi haji memang dah boleh. Namun suatu hari panggilan dari kampung menjadikan aku tutup mata dan terus ke ATM. Mak tidak mengharapkan aku menghulurkan $ kerana dia tahu tanggungan besar aku terhadap rumah, tapi aku tahu sumber mencari bagi membantu adikku yang ditipu kawannya. Banyak jumlahnya. Kalau bukan adik beradik yang tolong, siapa lagi kan.
.
Ketika itu aku tak fikir panjang, terus kelurkan duit dan serahkan tunai bila balik kampung. Selesai masalah. Sejak itu langsung tak tengok baki akaun. Setahu aku dan licin. Nak kemaskini akaun punyalah jauh Bangi tu dari BSP dan Semenyih. Tak kuasa pergi sana semata-mata nak tengok dividen dan bonus. Namun pagi semalan, aku singgah juga. Mujurlah PNB dan TH ni duduk sebelah menyebelah.
.
Selepas kemaskini akaun, aku pun tengok baki. Lama juga aku termenung. Kenapa bakinya masih banyak? Kenapa macam tak bergerak. Memang sungguh aku ingat sudah tidak berbaki tapi dengan dividen dan bonus, jumlahnya naik kembali. Ditambah lagi dengan baki simpanan yang rupanya masih ada lagi. Cepat-cepat aku keluar sebelum orang TH perasan dengan kepelikan aku. .
Menuju ke UTM, aku menahan sebak sendirian di atas motor. Teringat susahnya mengadjust perut, gaji, duit tepi untuk kumpul duit bayar yuran semester lepas. Itulah nikmat sebenar
.
Sekian cerita semalam
#livelife

Khamis, Februari 02, 2017

Misi #bangkitbersama

Dua hari dengar ceramah yang penuh gelak ketawa. Malam ni terus buka audio dan video syarahan. Betul kata kawan, orang Malaysia tak boleh dengar ceramah serius, mesti kena ketawa. Aku pula jadi hilang dalam ramai. Gelap jiwa